Mata Uang Asia Melemah dan Dolar Stabil karena FED Beri Sinyal Tak Buru-buru Turunkan Suku Bunga

Investing · 22 Feb 100.9K Views

Sebagian besar mata uang Asia melemah pada hari Kamis, sementara dolar membendung penurunan baru-baru ini karena sejumlah sinyal dari Federal Reserve menunjukkan bahwa bank sentral kemungkinan akan mempertahankan suku bunga tinggi dalam waktu dekat.

Pembacaan indeks manajer pembelian (PMI) yang lemah dari Australia dan Jepang juga membuat para trader Asia memilih dolar, karena aktivitas bisnis di kedua negara tersebut melambat di bulan Februari.

Dolar menghentikan penurunan setelah Fed menegaskan kembali prospek suku bunga

dollar index dan dollar index futures keduanya stabil di perdagangan Asia setelah turun tajam dari level tertinggi tiga bulan minggu ini, meskipun prospek penurunan lebih lanjut pada greenback saat ini tampak terbatas.

risalah pertemuan Fed akhir Januari menunjukkan bahwa bank sentral tidak terburu-buru untuk menurunkan suku bunga dalam waktu dekat. Pidato dari beberapa pejabat Fed minggu ini juga menegaskan kembali sikap hawkish ini, dengan para pembuat kebijakan yang mengutip kekhawatiran atas inflasi yang tinggi.

Pesan-pesan tersebut membuat para trader terus menurunkan ekspektasi penurunan suku bunga di bulan Mei dan kemungkinan di bulan Juni, yang menjadi pertanda buruk bagi mata uang Asia, karena kesenjangan antara imbal hasil yang berisiko dan yang berisiko rendah masih sempit.

Gagasan ini membuat sebagian besar mata uang Asia cenderung melemah pada hari Kamis. Chinese yuan turun 0,1%, tergelincir kembali ke level 7,2 karena investor masih ragu akan pemulihan ekonomi di negara tersebut.

Kerugian yang lebih besar pada yuan tertahan oleh tanda-tanda intervensi pemerintah di pasar mata uang minggu ini.

Yen Jepang dan dolar Australia tertekan oleh PMI yang lemah

Japanese yen melemah 0,1% dan kembali di atas level 150 terhadap dollar, karena prospek kenaikan suku bunga AS yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama menunjukkan kesenjangan yang berkelanjutan antara imbal hasil lokal dan AS.

Data PMI yang lebih lemah dari perkiraan juga membebani yen, karena aktivitas manufaktur menyusut lebih jauh di bulan Februari sementara pertumbuhan layanan memburuk.

Namun, pasar tetap waspada terhadap intervensi di pasar mata uang oleh pemerintah Jepang, menyusul beberapa peringatan lisan dari para menteri minggu lalu. Namun yen tetap terjepit di posisi terendah tiga bulan.

Australian dollar datar karena data PMI awal untuk bulan Februari menunjukkan pelemahan yang berkelanjutan dalam aktivitas bisnis. Namun data indeks harga upah yang lebih kuat dari perkiraan baru-baru ini, yang dirilis pada hari Rabu, membuat para pedagang memperkirakan peluang yang lebih besar bahwa Reserve Bank of Australia akan mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama.

Mata uang-mata uang Asia yang lebih luas bergerak dalam kisaran datar hingga rendah. Singapore dollar menginjak air, sementara South Korean won naik 0,2% setelah Bank of Korea mempertahankan suku bunga tidak berubah dan mengisyaratkan tidak ada rencana segera untuk mulai melonggarkan kebijakan moneter.

Indian rupee melayang di bawah level 83 terhadap dolar, dengan Layanan PMI India yang akan dirilis pada hari ini.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend