EUR/USD Mundur Menuju 1,0500 Karena Penguatan Imbal Hasil Mendukung Rebound USD, Fed Powell Dalam Fokus
FXStreet · 21 Jun 2022 92 Views
  • EUR/USD menerima penawaran jual untuk turun kembali ke  terendah intraday pada pemulihan Dolar AS.
  • Kekhawatiran akan tindakan bank sentral yang agresif bergabung dengan kembalinya pasar penuh untuk memperbarui pembelian USD.
  • Komentar terukur dari pembuat kebijakan ECB, imbal hasil obligasi pemerintah AS yang lebih kuat menambah tekanan turun.
  • Data AS tingkat kedua dan katalis risiko dapat menghibur para pedagang menjelang Kesaksian Powell.

EUR/USD memperpanjang pullback dari tertinggi harian untuk mengurangi penurunan intraday di sekitar 1,0520 menjelang sesi Eropa hari ini.

Penurunan terbaru pasangan mata uang utama dapat dikaitkan dengan rebound Dolar AS dan mengikuti imbal hasil yang lebih kuat, serta kembalinya pasar penuh. Yang juga membebani harga adalah komentar baru-baru ini dari pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) yang terdengar relatif kurang hawkish daripada rekan-rekan Federal Reserve (Fed) AS mereka.

Indeks Dolar AS (DXY) mengkonsolidasi penurunan awal pekan ini di sekitar 104,00 karena sentimen risk-on memudar. Sentimen pasar membaik pada hari Senin di tengah liburan Juniteenth di AS serta data AS yang suram baru-baru ini dan ekspektasi inflasi AS yang lebih lemah, sesuai dengan tingkat inflasi impas 10 tahun menurut data St. Louis Federal Reserve (FRED). Perlu dicatat bahwa ekspektasi inflasi AS menyentuh terendah baru bulanan pada hari Jumat.

Pada hari Senin, Presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde menegaskan kembali rencana untuk menaikkan suku bunga ECB dua kali musim panas ini. Setelah itu, Kepala Ekonom ECB Philip Lane mengatakan, per Reuters, "Bank Sentral Eropa (ECB) tidak akan meninjau kembali keputusannya untuk menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada pertemuan 21 Juli."

Perlu dicatat bahwa bias hawkish pembuat kebijakan Fed yang menyarankan kenaikan suku bunga 0,75% memiliki keunggulan atas penolakan ECB terhadap tidak ada kenaikan suku bunga utama daripada yang telah diumumkan. Hal ini memungkinkan dolar AS untuk tetap lebih kuat terhadap mata uang blok tersebut.

Dengan latar belakang ini, S&P 500 Futures naik sekitar 1,6%, naik untuk 2 hari berturut-turut, karena menembus level 3.735. Di baris yang sama, imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun memperpanjang kenaikan Jumat untuk memulai perdagangan pekan ini di sekitar 3,3%, naik empat basis poin (bp) pada saat berita ini dimuat.

Sementara kembalinya pasar penuh dan pergerakan Dolar AS adalah kunci untuk perkiraan EUR/USD intraday, Indeks Aktivitas Nasional Fed Chicago dan Penjualan Rumah yang Ada AS untuk bulan Mei juga dapat menghibur para pedagang. Meski begitu, perhatian utama akan tertuju pada Kesaksian Ketua Fed Jerome Powell tentang Laporan Kebijakan Moneter dua tahunan.

Analisis teknis

Kegagalan untuk melakukan penutupan harian di luar rintangan EMA 21-hari, di sekitar 1,0575 pada saat berita ini dimuat, membuat penjual EUR/USD berharap untuk mengunjungi kembali terendah tahunan di sekitar 1,0350.

 

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend