Weekly Preview 26-30 September 2022
DCFX · 2d 4.2K Views

1. U.S. GDP Growth Rate – Final (Q2 2022)


Ekonomi AS mengalami kontraksi pada tingkat yang lebih moderat daripada yang diperkirakan pada kuartal kedua karena belanja konsumen menutupi beberapa hambatan dari perlambatan tajam pada akumulasi persediaan, meredakan kekhawatiran bahwa resesi sedang berlangsung.

Ini didasari oleh rincian laporan dari Departemen Perdagangan, menunjukkan ekonomi tumbuh dengan kuat pada kuartal terakhir bila diukur dari sisi pendapatan. Kekuatan ekonomi yang mendasarinya sesuai dengan pembacaan optimis baru-baru ini di pasar tenaga kerja, penjualan ritel, dan produksi industri.

Produk domestik bruto menyusut pada tingkat tahunan 0,6% kuartal terakhir, menurut pemerintah dalam estimasi kedua PDB. Ini adalah revisi naik dari perkiraan sebelumnya -0,9%. Ekonomi terkontraksi pada tingkat 1,6% pada kuartal pertama. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan PDB akan direvisi sedikit ke atas untuk menunjukkan output pada tingkat -0,8%.

Dua penurunan kuartalan beruntun dalam PDB memenuhi definisi standar resesi teknis. Tetapi dalam kasus ekonomi AS, kontraksi PDB menyesatkan, mengingat peran besar yang dimainkan oleh persediaan.

Gangguan rantai pasokan telah membuat produk yang belum selesai tertahan pabrik atau di dermaga pengiriman. Produk-produk ini tidak dapat dimasukkan dalam PDB sampai mereka masuk ke persediaan.

Persediaan naik pada tingkat $83,9 miliar pada kuartal terakhir setelah meningkat pada kecepatan $188,5 miliar pada kuartal pertama. Itu mengurangi 1,83 poin persentase dari PDB. Belanja konsumen tumbuh pada kecepatan 1,5%, direvisi naik dari tingkat 1,0% yang dilaporkan sebelumnya. Kekurangan persedian dan harga yang lebih tinggi mengakibatkan pengeluaran menurun.

Ukuran alternatif pertumbuhan, pendapatan domestik bruto, atau GDI, meningkat pada tingkat 1,4% pada kuartal kedua. GDI, yang mengukur kinerja ekonomi dari sisi pendapatan, tumbuh pada kecepatan 1,8% pada kuartal pertama. Ini dihitung dengan menggunakan keuntungan perusahaan, kompensasi dan data pendapatan pemilik.

Sementara GDI dan PDB dapat menyimpang dari satu kuartal ke kuartal lainnya, tidak ada konvergensi sejak akhir tahun 2020, membuat kesenjangan besar sebesar 3,9 poin persentase. Dalam jangka panjang PDB cenderung menyatu ke arah GDI, meskipun itu bukan hal yang pasti.

Rata-rata PDB dan GDI, juga disebut sebagai output domestik bruto dan dianggap sebagai ukuran kegiatan ekonomi yang lebih baik, meningkat pada tingkat 0,4% pada periode April-Juni, naik dari laju pertumbuhan 0,1% pada kuartal pertama.


2. Japan Employment Situation (August)



Tingkat pengangguran Jepang stabil di 2,6% pada bulan Juli, sementara ketersediaan pekerjaan tumbuh untuk tujuh bulan berturut-turut ke level tertinggi lebih dari dua tahun, data pemerintah menunjukkan.

Tingkat pengangguran yang disesuaikan secara musiman dibandingkan dengan perkiraan median 2,6% dalam jajak pendapat ekonom Reuters.

Rasio pekerjaan terhadap pelamar adalah 1,29, data kementerian tenaga kerja menunjukkan, di atas 1,27 Juni dan menandai tertinggi sejak April 2020.


3. U.K. GDP Growth Rate - Final (Q2 2022)


Ekonomi Inggris mengalami kontraksi pada kuartal kedua 2022, karena krisis biaya hidup melanda negara itu.

Angka resmi yang menunjukkan bahwa produk domestik bruto (PDB) menyusut 0,1% kuartal ke kuartal dalam tiga bulan kedua tahun ini, kurang dari kontraksi 0,3% yang diperkirakan oleh analis.

Itu menyusul peningkatan PDB sebesar 0,8% pada kuartal pertama tahun ini.

Baru-baru ini, Bank of England memperingatkan bahwa mereka memperkirakan ekonomi Inggris memasuki resesi terpanjang sejak krisis keuangan global pada kuartal keempat. Sementara itu, inflasi diproyeksikan mencapai puncaknya di atas 13% pada bulan Oktober.

Perkiraan bulanan menunjukkan bahwa PDB turun 0,6% pada bulan Juni, kurang dari perkiraan konsensus 1,3%, namun turun dari ekspansi 0,4% yang direvisi pada bulan Mei.

Kantor Statistik Nasional, yang menerbitkan angka pertumbuhan, mengatakan kontraksi sebagian besar didorong oleh penurunan output layanan, dengan hambatan terbesar berasal dari kegiatan kesehatan dan pekerjaan sosial, yang mencerminkan penurunan kegiatan Covid-19.

Tercatat ada penurunan 0,2% dalam konsumsi rumah tangga pada kuartal kedua, diimbangi oleh kontribusi positif dari perdagangan bersih.

Inflasi mencapai level tertinggi 40 tahun sebesar 9,4% pada bulan Juli dan diperkirakan akan terus meningkat hingga musim gugur.

 

4. Eurozone Inflation Rate - Flash (September)


Inflasi zona euro akan naik lebih tinggi dan pertumbuhan harga kemungkinan akan lebih bertahan dari yang diperkirakan sebelumnya, anggota dewan Bank Sentral Eropa Isabel Schnabel mengatakan, mendukung rencana ECB untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut.

ECB telah menaikkan suku dengan gabungan 125 basis poin selama dua pertemuan terakhirnya untuk memerangi inflasi yang mendekati 10%, dan pasar telah memperkirakan kenaikan lebih lanjut pada setiap pertemuan ECB hingga musim semi mendatang.

"Ada alasan untuk percaya bahwa inflasi bahkan mungkin naik sedikit lebih tinggi dalam jangka pendek," kata Schnabel pada konferensi yang diselenggarakan oleh perusahaan keuangan Spuerkeess dari Luksemburg.

"Inflasi sebenarnya mungkin lebih persisten daripada yang kita duga sebelumnya," katanya, seraya menambahkan bahwa pertumbuhan harga telah meluas dan sekarang ada sebagian besar barang dengan pertumbuhan harga lebih dari 3%.

Kekhawatiran lain adalah bahwa ekspektasi jangka panjang sudah mulai naik dan ini bisa menjadi peringatan dini bagi ECB bahwa rumah tangga dan bisnis kehilangan kepercayaan pada tekad ECB untuk membawa pertumbuhan harga kembali ke target 2%.

Tetapi Schnabel juga mengecilkan kekhawatiran inflasi utama, dengan alasan bahwa pertumbuhan upah, suatu kondisi untuk pertumbuhan harga yang tahan lama, masih relatif tidak terdengar.

Sementara inflasi meningkat, pertumbuhan ekonomi menderita dan Schnabel mengatakan risiko resesi meningkat. Sementara itu biasanya berarti lonjakan tingkat pengangguran, Schnabel mengatakan perusahaan berjuang dengan kelangkaan tenaga kerja sehingga mereka dapat mempertahankan pekerja karena mempekerjakan kembali mereka nanti bisa lebih mahal.


5. Eurozone Employment Rate (August)


Jumlah pengangguran di zona euro turun di bawah 11 juta untuk pertama kalinya, atau terendah

sepanjang masa sebesar 6,6 persen dari angkatan kerja, menggarisbawahi ketahanan pasar tenaga kerja blok itu di tengah krisis energi yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Angka resmi pengangguran di blok 19 negara turun 77.000 pada Juli, menurut data yang diterbitkan oleh unit statistik Komisi Eropa. Tingkat pengangguran blok itu mencapai 6,7 persen pada Juni.

Untuk UE yang lebih luas, jumlah pengangguran turun 113.000 pada Juli, menjadikannya di bawah 13 juta untuk pertama kalinya dan tingkat penganggurannya ke level terendah baru 6 persen.

Kekuatan pasar tenaga kerja zona euro dan mebawa resiko bahwa upah akan naik tajam, telah dikutip oleh beberapa pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa sebagai alasan untuk berusaha mempercepat laju kenaikan suku bunga dengan pergerakan 0,75 poin persentase pada pertemuan berikutnya.

6. U.S. Core PCE + Personal Income & Spending (August)



Belanja konsumen A.S. hampir tidak naik pada bulan Juli karena penurunan harga bensin menurunkan nilai penjualan di stasiun layanan, namun inflasi bulanan melambat tajam, yang dapat mengurangi ekspektasi Federal Reserve untuk memberikan tiga perempat kenaikan suku bunga poin persentase bulan September.

 

Meskipun laporan dari Departemen Perdagangan menunjukkan kenaikan moderat pada pendapatan pribadi bulan lalu, upah meningkat kuat. Ini bisa membantu menopang belanja konsumen dan menjaga ekonomi tetap tumbuh, meski secara moderat.

Belanja konsumen, yang menyumbang lebih dari dua pertiga aktivitas ekonomi AS, naik tipis 0,1% bulan lalu setelah naik 1,0% pada Juni. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan belanja konsumen akan naik 0,4%.

Harga bensin rata-rata nasional turun menjadi sekitar $4,27 per galon pada minggu terakhir bulan Juli setelah mencapai titik tertinggi sepanjang masa tepat di atas $5 pada pertengahan Juni.

Sementara itu menghemat belanja kendaraan bermotor, pakaian, barang rekreasi, furnitur serta perumahan dan utilitas, ini menekan penjualan di stasiun layanan. Akibatnya, belanja barang turun 0,2% setelah melonjak 1,5% di bulan Juni.

Pengeluaran untuk layanan naik 0,3% di tengah kenaikan moderat dalam pengeluaran di restoran dan bar serta layanan rekreasi. Belanja jasa meningkat 0,7% di bulan Juni.

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) turun 0,1% bulan lalu, penurunan pertama sejak April 2020, setelah melonjak 1,0% pada Juni. Dalam 12 bulan hingga Juli, indeks harga PCE meningkat 6,3%. Itu adalah kenaikan year-on-year paling lambat sejak Januari, menyusul lonjakan 6,8% pada Juni.

Tidak termasuk komponen makanan dan energi yang mudah bergejolak, indeks harga PCE naik 0,1%, pembacaan terlemah sejak Februari 2021, setelah melesat 0,6% pada Juni.

Apa yang disebut indeks harga PCE inti meningkat 4,6% pada basis tahun-ke-tahun di bulan Juli. Kenaikan tahunan terkecil dalam sembilan bulan menyusul kenaikan 4,8% pada bulan Juni.

Ada berita yang lebih menggembirakan dari inflasi. Survei sentimen konsumen Universitas Michigan pada hari Jumat menunjukkan ekspektasi inflasi jangka pendek rumah tangga turun ke level terendah delapan bulan di bulan Agustus.

Pejabat the Fed mengamati dengan cermat ekspektasi inflasi, indeks harga PCE, di samping indeks harga konsumen.

Meskipun harga minyak telah turun secara signifikan, biaya sewa tetap tinggi, membuat beberapa ekonom ragu-ragu untuk menyatakan bahwa inflasi telah mencapai puncaknya.

Dengan meredanya inflasi bulanan, belanja konsumen yang disesuaikan dengan inflasi meningkat 0,2% di bulan Juli setelah tidak berubah di bulan Juni, menunjukkan laju pertumbuhan yang stabil pada awal kuartal ketiga.

Pendapatan pribadi naik 0,2%, tetapi upah melonjak 0,8% setelah naik 0,6% di bulan Juni. Pendapatan pribadi tertahan oleh penurunan pendapatan non-upah.

Pertumbuhan upah yang kuat di tengah pasar tenaga kerja yang ketat menjadi pertanda baik bagi belanja konsumen, terutama jika inflasi terus mereda. Tingkat tabungan tidak berubah pada 5%.

 




Disclaimer.

Investasi Derivatif melibatkan risiko yang signifikan dan dapat mengakibatkan hilangnya modal yang Anda investasikan. Anda dianjurkan untuk membaca dan mempelajari dengan seksama legalitas perusahaan, produk dan aturan perdagangan sebelum memutuskan untuk memasukkan uang Anda ke dalam investasi. Bertanggung jawab dan akuntabel dalam perdagangan Anda.

 

 

PERINGATAN RISIKO PADA PERDAGANGAN

Transaksi melalui margin merupakan produk yang menggunakan mekanisme leverage, memiliki resiko yang tinggi dan tidak dapat dipungkiri cocok untuk semua investor. TIDAK ADA JAMINAN KEUNTUNGAN atas investasi Anda dan karena itu berhati-hatilah terhadap mereka yang memberikan jaminan keuntungan dalam perdagangan. Anda disarankan untuk tidak menggunakan dana tersebut jika tidak siap menderita kerugian. Sebelum memutuskan untuk trading, pastikan Anda memahami risiko yang terjadi dan juga mempertimbangkan pengalaman Anda.














Recommend