Weekly Preview 27 Juni-01 Juli 2022
DCFX · 24 Jun 2022 651 Views

1. U.S. GDP Growth Rate – Final (Q1 2022)

Terlepas dari jaminan dari Washington, bank-bank global menjadi semakin waspada terhadap risiko ekonomi yang parah di AS, dengan semakin banyak pelaku pasar yang menyuarakan resesi.

Baru-baru ini, mantan Menteri Keuangan AS Larry Summers mengatakan bahwa perkiraan terbaiknya adalah bahwa resesi akan datang selama tampil di NBC, menyoroti bahwa ini secara historis merupakan hasil yang konsisten ketika inflasi dan pengangguran berada di atas 4 persen. Dia mencatat bahwa ini bukan prediksi umum hanya beberapa bulan yang lalu tetapi percaya itu akan menjadi pandangan yang semakin konsensus dengan lebih banyak model statistik dan forecasters yang setuju.

Pandangan konsensus ini sekarang diadopsi oleh semakin banyak bank global.

Lebih dari dua bulan lalu, Deutsche Bank menjadi bank besar pertama yang menyerukan resesi, memprediksi penurunan akan terjadi pada akhir tahun 2023. Pada hari Jumat, ia merevisi perkiraan untuk resesi AS dari kuartal keempat 2023 ke kuartal ketiga, menyerukan kontraksi 3,1 persen diikuti oleh kontraksi 0,4 persen dalam periode tiga bulan terakhir tahun ini.

“Sejak saat itu [lebih dari dua bulan lalu], the Fed telah mengambil jalur yang lebih agresif, kondisi keuangan mengetat dengan tajam dan data ekonomi mulai menunjukkan tanda-tanda yang jelas akan perlambatan," kata kepala ekonom Deutsche Bank AS Matt Luzzetti dalam sebuah catatan bahwa memperkirakan kontraksi PDB 0,5 persen secara keseluruhan pada tahun 2023. Menanggapi perkembangan ini, mereka sekarang memperkirakan resesi yang lebih awal dan agak lebih parah.

Nomura adalah yang terbaru yang bersuara sama dengan ekonom Aichi Amemiya dan Robert Dent mengeluarkan catatan pada yang mengatakan bahwa resesi ringan dimulai pada kuartal keempat tahun 2022 sekarang lebih mungkin daripada tidak. Bank Jepang ini memperkirakan kontraksi PDB AS sebesar 1,3 persen pada 2023.

Di tempat lain, bank global yang belum sepenuhnya bergabung dengan kubu resesi AS tetap menunjukkan kehati-hatian dengan menerapkan probabilitas yang cukup besar terhadap penurunan ekonomi.

Dua hari sebelum Federal Reserve memberikan kenaikan 75 basis poin – tertinggi sejak 1994 – kepala eksekutif Morgan Stanley James Gorman menempatkan peluang untuk resesi pada 50-50, menambahkan bahwa jika resesi terjadi, hal ini tidak akan dalam atau tahan lama.

Akhir-akhir ini, Goldman Sachs mengatakan ada kemungkinan 30 persen apabila resesi dapat dimulai pada 2023 dan 25 persen pada 2024, menurut catatan oleh ekonom bank yang dipimpin oleh Jan Hatzius, menggarisbawahi kekhawatiran bahwa Fed akan merasa terdorong untuk terpaksa merespons inflasi headline yang tinggi dan ekspektasi inflasi konsumen jika harga energi naik lebih lanjut, bahkan ketika aktivitas melambat tajam.

Komentar Summers tampaknya disusul oleh kampanye public relation oleh Washington dengan satu pesan kunci tentang resesi: tidak terelakkan.

Menteri Keuangan saat ini Janet Yellen mengatakan dalam sebuah wawancara ABC bahwa dia tidak percaya resesi tidak dapat dihindari dan memperkirakan pertumbuhan yang lambat terus berlanjut. Presiden AS Joe Biden menindaklanjuti dalam upaya untuk meredam pukulan dari Summers, mengklaim bahwa tidak ada yang tak terelakkan tentang resesi berdasarkan pembicaraannya sendiri langsung dengan mantan Menteri Keuangan itu, menurut laporan Bloomberg.

Namun yang menarik, satu area di mana ada kesepakatan umum– ekspektasi kenaikan suku bunga yang lebih banyak dari The Fed untuk menjinakkan inflasi – adalah kekhawatiran yang tepat yang berpotensi memicu resesi.

Summer berpikir kemungkinannya adalah bahwa untuk melakukan apa yang diperlukan untuk menghentikan inflasi, Fed akan menaikkan suku bunga cukup sehingga ekonomi akan tergelincir ke dalam resesi. Dan dia pikir pandangan itu, yang bukan pandangan umum beberapa bulan lalu, sekarang menjadi pandangan sejumlah model statistik dan pandangan berbagai forecaster, dan Summer pikir hal ini akan semakin menjadi pandangan konsensus.


2. U.K. GDP Growth Rate - Final (Q1 2022)

Hanya segelintir bagi mereka yang cenderung optimis di tengah kekhawatiran meningkat atas kesehatan ekonomi Inggris, menyarankan bahwa Inggris berada di jalur untuk merebut kembali gelar "orang sakit dari Eropa".

Ini dimulai dengan berita yang meresahkan bahwa ekonomi Inggris secara tak terduga menyusut pada bulan April untuk dua bulan beruntun, menyoroti meningkatnya risiko resesi. Kantor Statistik Nasional mengatakan produk domestik bruto (PDB) turun 0,3 persen pada April, menyusul kontraksi 0,1% pada Maret.

Yang lebih mengkhawatirkan, mungkin, adalah bahwa untuk pertama kalinya sejak lockdown nasional pada Januari 2021, ketiga sektor utama Inggris – jasa, produksi industri, dan konstruksi – mencatat penurunan aktivitas.

Angka pengangguran terakhir menunjukkan peningkatan pengangguran yang tidak terduga di seluruh Inggris selama tiga bulan hingga April, menunjukkan bahwa ekonomi yang menurun mulai masuk ke pasar tenaga kerja yang lebih lemah.

Pengangguran Inggris naik tipis menjadi 3,8% versus 3,7% selama tiga bulan hingga Maret, tetapi gambaran di Skotlandia lebih positif karena pengangguran tetap pada rekor terendah 3,2%. Namun, hal ini dihancurkan oleh fakta bahwa gaji yang dibawa pulang terus menyusut karena inflasi mengikis upah riil.

Dengan menggunakan indeks harga konsumen Inggris, pembayaran real-terms pada bulan April adalah 0,5% lebih rendah dari tahun sebelumnya, penurunan terbesar sejak Agustus 2020 ketika banyak pekerja mendapat pengurangan gaji. Menghapus bonus, gaji turun 3%, penurunan terbesar yang disesuaikan dengan inflasi sejak November 2011.

Dengan inflasi saat ini berjalan pada 9% dan diperkirakan akan mencapai 11% musim gugur ini, sedikit mengagetkan ketika Komite Kebijakan Moneter (MPC) Bank of England mengumumkan pemungutan suara enam banding tiga yang mendukung kenaikan suku bunga sebesar 0,25. % ke level tertinggi 13 tahun di 1,25%. Satu-satunya perbedaan dengan yang bertentangan adalah bahwa mereka mendorong peningkatan yang lebih besar sebesar 50 basis poin untuk membuat biaya acuan pinjaman menjadi 1,5%.

Di tengah tekanan terbesar pada belanja konsumen dalam sekitar 50 tahun, kemampuan Inggris untuk keluar dari kemerosotan yang dipicu oleh pandemi Covid tampaknya paling lemah.

Namun dengan pemogokan kereta api nasional minggu ini yang akan memangkas layanan, bahkan momentum kecil ini pun terancam terhenti.

3. Eurozone Employment Rate (May)


Lebih dari setengah pengungsi dari invasi Rusia ke Ukraina yang sekarang berada di zona euro dapat memasuki angkatan kerja di tahun-tahun mendatang, kata Bank Sentral Eropa.

Mereka yang melarikan diri dari konflik dapat memiliki "tingkat partisipasi angkatan kerja jangka menengah antara 25 persen dan 55 persen untuk pengungsi usia kerja" berdasarkan data dari gelombang sebelumnya, kata ECB dalam sebuah laporan baru.

Sebanyak 8,3 juta pengungsi bisa meninggalkan Ukraina pada akhir tahun, menurut badan pengungsi PBB (UNHCR), dengan jumlah yang signifikan diperkirakan akan tiba di zona euro yang beranggotakan 19 orang.

Larangan laki-laki antara 18 dan 60 meninggalkan Ukraina berarti gelombang pertama "terdiri dari orang tua, anak-anak dan wanita usia kerja", kata ECB.

Kedatangan pengungsi Ukraina akan menghasilkan “peningkatan bertahap” dalam jumlah angkatan kerja di zona euro, tumbuh sebesar 0,2 hingga 0,8 persen.

Kenaikan tersebut setara dengan antara 0,3 dan 1,3 juta orang.

Perkiraan tertinggi ECB sebesar 55 persen didasarkan pada tingkat partisipasi tenaga kerja wanita usia kerja yang telah bermigrasi ke zona euro dari luar Uni Eropa.

Kedatangan pengungsi "bisa sedikit mengurangi keketatan yang diamati di pasar tenaga kerja kawasan euro" pada saat pengangguran berada di posisi terendah sepanjang masa.

Kurangnya relatif pekerja adalah faktor yang diawasi ketat oleh bank sentral, karena zona euro menghadapi rekor inflasi yang sama.

Harga konsumen naik pada kecepatan 8,1 persen di antara anggota klub mata uang pada Mei, jauh di atas target dua persen ECB.

Pertumbuhan upah di zona euro telah "mulai meningkat", Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan setelah pertemuan penetapan kebijakan terakhir bank pada 9 Juni.

4. U.S. Core PCE + Personal Income & Spending (May)

Menteri Keuangan Janet Yellen berusaha meredakan kekhawatiran tentang meningkatnya tekanan ekonomi. Meskipun survei Financial Times terbaru melaporkan bahwa 68% ahli ekonomi makro memproyeksikan resesi pada tahun 2023, Yellen tetap optimis.

Dalam sebuah wawancara di ABC's This Week, Yellen mencatat beberapa poin mengapa resesi tidak terjadi.

  • Belanja konsumen masih kuat, meskipun mengarah ke kebutuhan karena kenaikan harga makanan dan gas.

  • Untuk bulan April, pendapatan pribadi meningkat sebesar $89,3 miliar (0,4%), sementara pendapatan pribadi sekali pakai (DPI) meningkat sebesar $48,3 miliar (0,3%).

  • Admin Biden juga mendukung pembebasan sementara pajak bahan bakar federal, yang saat ini 18,4 sen per galon (sekarang di atas $5).

Yellen mencatat bahwa dibutuhkan "keterampilan dan keberuntungan" untuk menghindari resesi, tetapi itu mungkin. Namun, faktor makro masih menaungi ketidakpastian ekonomi AS.

Ada banyak faktor yang harus diperhitungkan dalam menyatakan resesi: meningkatnya pengangguran, produk domestik bruto (PDB) yang menurun selama periode waktu tertentu, dan penurunan penjualan ritel, dan pendapatan pribadi.

Tanpa pengeluaran konsumen yang positif, biasanya tidak ada pertumbuhan penjualan ritel. Hal ini, pada gilirannya, dapat menyebabkan pengangguran meningkat. Seperti yang telah dicatat, baik pengeluaran pendapatan pribadi dan DPI telah meningkat pada bulan April.

Pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) meningkat sebesar $152,3 miliar (0,9%), menurut Biro Analisis Ekonomi (BEA). Secara keseluruhan, belanja konsumen mencapai $13.924,80 miliar pada Q1 2022.

Namun, masih harus dilihat apakah Mei dan Juni akan menahan tren itu. Laporan selanjutnya belum sampai 30 Juni. Sementara itu, jelas bahwa tingkat inflasi yang saat ini 8,6% tidak dibarengi dengan pertumbuhan upah. Saat ini berada di 6,1% (unweighted) untuk semua kategori di

Selain itu, tingkat inflasi yang tinggi selama 40 tahun dengan cepat menggerogoti tabungan masyarakat. Sebagai ukuran lain dari pendapatan yang dapat dibelanjakan, tingkat tabungan pribadi turun menjadi 4,4% pada bulan April, yang dimana kembali ke tingkat Krisis Keuangan Global tahun 2008.

5. Japan Employment Situation (May)

Tingkat pengangguran Jepang turun menjadi 2,5 persen pada bulan April, menandai penurunan bulan ketiga berturut-turut, menurut laporan pemerintah.

Menurut Kementerian Dalam Negeri dan Komunikasi, berdasarkan penyesuaian musiman, tingkat pengangguran Jepang turun 0,1 poin persentase dari bulan sebelumnya, pulih ke level yang tidak terlihat sejak Maret 2020.

Secara terpisah, Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan, mengatakan rasio ketersediaan pekerjaan naik untuk bulan keempat berturut-turut menjadi 1,23.

Ini setara dengan 123 pekerjaan yang tersedia untuk setiap 100 orang yang mencarinya.

Kementerian tenaga kerja juga mengatakan bahwa karyawan baru mengalami lonjakan selama rangkaian libur nasional Pekan Emas hingga awal Mei, terutama di sektor akomodasi dan layanan makanan.

Pada bulan April, jumlah total pengangguran turun 30.000 dari bulan sebelumnya menjadi 1,8 juta orang, kata kementerian itu.

Ini menandai penurunan bulan ketiga berturut-turut, kata biro statistik.

Dari jumlah tersebut, 730.000 orang meninggalkan pekerjaan mereka atas kemauan mereka sendiri, meningkat 60.000 orang, sementara 430.000 orang diberhentikan, turun 120.000 dari bulan sebelumnya, data menunjukkan.

Jumlah pencari kerja baru tidak berubah dari Maret di 460.000 orang.

6. Japan Tankan Survey (Q2 - 2022)

Keyakinan di antara produsen Jepang naik pada bulan Juni dan stabil di sektor jasa karena permintaan yang kuat membantu perusahaan menahan tekanan dari harga bahan baku yang tinggi, menurut jajak pendapat Reuters, sebagai tanda pemulihan ekonomi secara bertahap.

Reuters Tankan, yang sangat berkorelasi dengan survei tankan triwulanan Bank of Japan, menemukan sentimen di antara perusahaan manufaktur dan sektor jasa diperkirakan meningkat selama tiga bulan ke depan, meskipun perusahaan melaporkan tekanan dari kenaikan biaya yang diperburuk oleh melemahnya yen.

Jajak pendapat bulanan terhadap 499 perusahaan besar dan menengah, yang 238 di antaranya ditanggapi antara 1-10 Juni, dilakukan di tengah ketidakpastian prospek ekonomi di Asia sebagai akibat dari pendekatan keras China untuk memberantas wabah COVID-19.

"Kondisi tetap kuat seperti selama tiga bulan pertama tahun ini, bahkan dengan kenaikan suku bunga AS dan lockdown China," kata seorang manajer di sebuah pabrik kimia.

Indeks sentimen Reuters Tankan untuk produsen naik menjadi 9 di bulan Juni dari 5 di bulan sebelumnya, didorong oleh perusahaan kimia serta produk logam dan pembuat mesin. Diperkirakan akan meningkat lebih lanjut ke 12 pada bulan September.

"Kami menghadapi biaya yang lebih tinggi karena kenaikan harga bahan baku akibat melemahnya yen," kata seorang manajer di perusahaan tekstil/kertas.

Indeks sektor jasa datar dari bulan sebelumnya di 13 pada Juni, meskipun perusahaan di sektor ini juga mengatakan mereka terbebani oleh biaya input yang lebih tinggi, yang telah diperburuk oleh melemahnya yen.

Indeks sektor jasa terlihat naik ke 15 pada bulan September, terutama mencerminkan pemulihan sentimen di sub-sektor transportasi/utilitas dengan harapan bahwa China akan melonggarkan pembatasan.

Indeks sentimen mengurangi persentase perusahaan yang mengatakan kondisinya buruk dari yang mengatakan kondisinya baik. Angka positif berarti optimis melebihi jumlah pesimis.

7. Eurozone Inflation Rate - Flash (June)

Inflasi zona EURO naik ke rekor tertinggi 8,1 persen bulan lalu sejalan dengan perkiraan awal, lebih dari 4 kali target Bank Sentral Eropa (ECB) dan menggarisbawahi rencananya untuk menaikkan suku bunga bulan depan untuk menjinakkan pertumbuhan harga yang tidak terkendali.

Awalnya didorong oleh kekurangan pasokan pascapandemi dan melonjaknya harga energi setelah invasi Rusia ke Ukraina, inflasi kini menjadi semakin luas, memengaruhi segala hal mulai dari makanan dan jasa hingga barang sehari-hari.

Pertumbuhan harga di 19 negara yang berbagi euro naik menjadi 8,1 persen pada Mei dari 7,4 persen pada April, sejalan dengan perkiraan awal yang diterbitkan pada 31 Mei, menurut badan statistik Uni Eropa Eurostat.

Inflasi tidak termasuk biaya makanan dan energi, angka yang diawasi ketat oleh ECB, meningkat menjadi 4,4 persen dari 3,9 persen, sementara ukuran yang lebih sempit yang juga mengecualikan alkohol dan tembakau naik menjadi 3,8 persen dari 3,5 persen.

Sementara kenaikan biaya energi sebesar 39 persen merupakan pendorong utama inflasi, harga makanan yang tidak diproses naik sangat tinggi sebesar 9 persen dan harga barang-barang industri non-energi naik sebesar 4,2 persen. Harga layanan, di mana upah adalah biaya utama, naik 3,5 persen.

8. U.S. ISM Manufacturing PMI (June)

PMI Manufaktur Institute for Supply Management, indeks aktivitas manufaktur yang berbasis di AS, naik menjadi 56,1% pada Mei dari 55,4% pada bulan sebelumnya.

Mengingat kelemahan dalam survei manufaktur regional pada bulan Mei, ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal memperkirakan penurunan menjadi 54,5%.

Indeks untuk pesanan baru naik 1,6 poin persentase menjadi 55,1% di bulan Mei. Ketenagakerjaan merosot 1,3 poin persentase menjadi 49,6%. Harga turun 2,4 poin persentase menjadi 82,2%.

Semua dari enam industri manufaktur terbesar mencatat pertumbuhan moderat hingga kuat di bulan Mei. Manufaktur meningkat meskipun rantai pasokan global telah mengurangi aktivitas.

“Permintaan sangat bagus," kata Timothy Fiore, ketua komite survei ISM. Ada perasaan bahwa suku bunga yang lebih tinggi memperlambat pembangunan rumah, tapi itu sudah diperkirakan, tambahnya. Perusahaan mengalami lebih banyak masalah perekrutan daripada apa pun yang terkait dengan perlambatan aktivitas.


Disclaimer.

Investasi Derivatif melibatkan risiko yang signifikan dan dapat mengakibatkan hilangnya modal yang Anda investasikan. Anda dianjurkan untuk membaca dan mempelajari dengan seksama legalitas perusahaan, produk dan aturan perdagangan sebelum memutuskan untuk memasukkan uang Anda ke dalam investasi. Bertanggung jawab dan akuntabel dalam perdagangan Anda.

 

PERINGATAN RISIKO PADA PERDAGANGAN

Transaksi melalui margin merupakan produk yang menggunakan mekanisme leverage, memiliki resiko yang tinggi dan tidak dapat dipungkiri cocok untuk semua investor. TIDAK ADA JAMINAN KEUNTUNGAN atas investasi Anda dan karena itu berhati-hatilah terhadap mereka yang memberikan jaminan keuntungan dalam perdagangan. Anda disarankan untuk tidak menggunakan dana tersebut jika tidak siap menderita kerugian. Sebelum memutuskan untuk trading, pastikan Anda memahami risiko yang terjadi dan juga mempertimbangkan pengalaman Anda.

Recommend