G7 Setop Impor Emas, Rusia Disebut Bakal Kehilangan Rp282 Triliun Per Tahun
inews · 27 Jun 2022 311 Views

WASHINGTON DC, iNews.id – Kelompok Tujuh (G7) diperkirakan mengumumkan larangan impor emas Rusia dalam KTT yang digelar di Jerman, pekan ini. Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken mengatakan, langkah itu bakal membuat Moskow kehilangan pendapatan tahunan hingga belasan miliar dolar AS.

“Baiklah, pertama, mari kita ambil emas. Hal yang baru saja kami umumkan itu adalah ekspor paling menguntungkan kedua yang dimiliki Rusia setelah energi, sekitar 19 miliar dolar AS (Rp282,11 triliun) per tahun,” Blinken kepada CNN, Minggu (26/6/2022). 

“Dan sebagian besar dari (ekspor emas Rusia) itu ada di negara-negara G7, sehingga dengan menghentikannya, akan mengandaskan akses ke pendapatan sekitar 19 miliar dolar per tahun, itu signifikan,” ujar Blinken.

Kemarin, Presiden AS Joe Biden mengungkapkan bahwa G7 berencana untuk melarang impor emas dari Rusia. Langkah tersebut bakal menjadi sanksi terbaru dari kelompok negara-negara ekonomi maju atas operasi militer Moskow di Ukraina.

Sehari sebelumnya, media Inggris dengan mengutip pemerintah setempat juga melaporkan bahwa Inggris, Amerika Serikat, Kanada dan Jepang akan melarang emas yang baru ditambang Rusia. Sanksi tersebut tidak akan memengaruhi ekspor emas Rusia sebelum larangan tersebut berlaku.

 

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend