BOJ Fokus pada Upah, Yen pada Pertemuan Juni
inforexnews · 27 Jun 2022 27.9K Views

Banyak pembuat kebijakan Bank of Japan (BOJ) melihat pertumbuhan upah yang lebih kuat sebagai kunci untuk mempertahankan tujuan inflasi 2% bank, menurut ringkasan pendapat yang diungkapkan pada pertemuan Juni, menggarisbawahi tekad mereka untuk mempertahankan suku bunga yang sangat rendah.

Ringkasan pandangan yang disuarakan pada pertemuan penetapan suku bunga 16-17 Juni, diterbitkan pada hari Senin, menunjukkan salah satu anggota dewan mengatakan penurunan tajam yen dapat merugikan ekonomi dengan mempersulit perusahaan untuk menetapkan rencana bisnis, menyoroti kekhawatiran pembuat kebijakan atas penurunan mata uang ke posisi terendah 24 tahun.

Pada pertemuan tersebut, BOJ tetap berpegang pada kebijakan suku bunga ultra-rendah dan berjanji untuk mempertahankan batasnya pada imbal hasil obligasi 10-tahun dengan pembelian tak terbatas, melawan gelombang pengetatan moneter global dalam menunjukkan tekad untuk fokus mendukung penurunan. pemulihan ekonomi.

Tidak ada jejak dalam ringkasa, di mana komentator tidak diidentifikasi namanya – dari setiap diskusi oleh dewan BOJ untuk menaikkan suku bunga untuk memperlambat laju penurunan yen, dengan banyak yang menekankan pentingnya menjaga kebijakan moneter sangat longgar.

“Semakin banyak barang melihat harga naik karena biaya komoditas yang lebih tinggi dan volatilitas mata uang. Tapi itu tepat untuk mempertahankan kebijakan moneter saat ini” karena kenaikan harga tidak didorong oleh permintaan yang kuat, kata salah satu anggota.

Menurut pendapat lain yang diungkapkan, “Untuk mencapai kenaikan upah berkelanjutan yang dapat menaikkan permintaan, BOJ harus mempertahankan kebijakan moneternya saat ini dan menopang perekonomian.”

Beberapa komentator lain menunjukkan perlunya merangsang ekonomi cukup lama untuk mendorong pertumbuhan upah, yang tetap jauh lebih lemah di Jepang daripada di negara lain, ringkasan menunjukkan.

Divergensi kebijakan yang berkembang pada tingkat suku bunga antara Jepang dan seluruh dunia – di mana siklus kenaikan suku bunga berjalan dengan baik – telah mendorong yen ke posisi terendah 24 tahun terhadap dolar AS, mengancam untuk mendinginkan konsumsi dengan meningkatkan biaya impor yang sudah meningkat.

Beberapa pelaku pasar berspekulasi BOJ dapat menyerah pada kekuatan pasar dan mengubah kebijakan batas imbal hasil pada bulan Juni, untuk memungkinkan suku bunga jangka panjang Jepang naik lebih banyak.

 

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend