Weekly Review 20-24 Juni 2022
DCFX · 27 Jun 2022 542 Views
1. U.K. Inflation Rate (May)

Inflasi Inggris mencapai 9,1% tahun-ke-tahun di bulan Mei karena melonjaknya harga makanan dan energi terus memperparah krisis biaya hidup negara itu.

Kenaikan 9,1% dalam indeks harga konsumen, sejalan dengan ekspektasi para ekonom dalam jajak pendapat Reuters dan sedikit lebih tinggi dari kenaikan 9% yang tercatat di bulan April.

Harga konsumen naik 0,7% bulan ke bulan di bulan Mei, sedikit di atas ekspektasi untuk kenaikan 0,6% tetapi jauh di bawah kenaikan bulanan 2,5% di bulan April, menunjukkan bahwa inflasi agak melambat.

Kantor Statistik Nasional Inggris mengatakan perkiraannya menunjukkan bahwa inflasi "akan bertahan lebih tinggi sekitar tahun 1982, di mana perkiraan berkisar dari hampir 11% pada Januari hingga sekitar 6,5% pada bulan Desember."

Kontribusi kenaikan inflasi terbesar berasal dari perumahan dan jasa rumah tangga, terutama listrik, gas dan bahan bakar lainnya, serta transportasi (kebanyakan bahan bakar motor dan mobil bekas).

Indeks Harga Konsumen termasuk biaya perumahan pemilik penghuni (CPIH) berada di 7,9% dalam 12 bulan hingga Mei, naik dari 7,8% di April.

“Kenaikan harga makanan dan minuman non-alkohol, dibandingkan dengan penurunan tahun lalu, menghasilkan kontribusi kenaikan terbesar terhadap perubahan tingkat inflasi 12 bulan CPIH dan CPI antara April dan Mei 2022 (0,17 poin persentase untuk CPIH) ,” kata ONS dalam laporannya.

Bank of England telah menerapkan kenaikan suku bunga kelima berturut-turut, meskipun tidak seagresif yang terlihat di AS dan Swiss, karena kelihatannya akan menjinakkan inflasi tanpa menambah perlambatan ekonomi saat ini.

Suku bunga bank utama saat ini berada pada level tertinggi 13 tahun di 1,25% dan Bank memperkirakan inflasi CPI melebihi 11% pada bulan Oktober.

Regulator energi Inggris meningkatkan batas harga energi rumah tangga sebesar 54% dari 1 April untuk mengakomodasi lonjakan harga energi grosir, termasuk rekor kenaikan harga gas, dan tidak mengesampingkan kenaikan lebih lanjut pada batas pada tinjauan berkala tahun ini.

Seiring dengan guncangan eksternal yang dihadapi ekonomi global — seperti lonjakan harga pangan dan energi di tengah perang di Ukraina dan masalah rantai pasokan akibat kemacetan pandemi Covid-19 yang berkepanjangan — Inggris juga menghadapi tekanan domestik, seperti penarikan pemerintah dari  kebijakan dukungan fiskal era pandemi bersejarah, dan efek dari Brexit.


2. Japan Inflation Rate (May)


Tetapi dengan pertumbuhan upah yang lemah, banyak analis memperkirakan BOJ untuk tetap fokus pada merangsang ekonomi yang lesu daripada melawan inflasi dengan kenaikan suku bunga.

Indeks harga konsumen inti (CPI) nasional, yang mengecualikan makanan segar yang mudah bergejolak tetapi termasuk biaya bahan bakar, naik 2,1% pada Mei dari tahun sebelumnya, data menunjukkan, sesuai dengan perkiraan pasar median.

Ini tetap di atas target BOJ 2% untuk bulan kedua berturut-turut, menyusul kenaikan 2,1% pada April yang merupakan laju kenaikan tercepat dalam tujuh tahun.

Inflasi inti-inti, yang menghapus biaya makanan dan bahan bakar yang mudah bergejolak, naik 0,8% di bulan Mei dari tahun sebelumnya setelah naik dengan kecepatan yang sama di bulan April.

Sementara melonjaknya biaya bahan bakar tetap menjadi pendorong utama kenaikan CPI, laju kenaikan harga energi tahun-ke-tahun melambat menjadi 17,1% di bulan Mei dari 19,1% di bulan April.

Tetapi harga makanan tidak termasuk sayuran, daging, dan ikan yang bergejolak naik 2,7% di bulan Mei, menandai pertumbuhan tercepat sejak 2015.

Dalam secercah harapan, data terpisah yang dirilis oleh BOJ menunjukkan harga perusahaan yang membayar satu sama lain untuk layanan naik 1,8% pada Mei tahun-ke-tahun.

Peningkatan, yang merupakan laju tahunan tercepat sejak 2020, sebagian mencerminkan rebound permintaan layanan karena jumlah infeksi COVID-19 turun, data menunjukkan.

Naiknya harga bahan bakar dan makanan, yang menyalahkan invasi Rusia ke Ukraina dan pelemahan yen yang meningkatkan biaya impor, diperkirakan akan menahan inflasi konsumen inti Jepang di atas target 2% BOJ untuk sebagian besar tahun ini.

Tetapi tidak banyak yang bisa mendukung BOJ, yang memandang inflasi dorongan biaya seperti itu sebagai sementara dan risiko konsumsi, dengan rumah tangga menghadapi kenaikan biaya hidup dan pertumbuhan upah yang lambat.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda telah berulang kali mengatakan bank sentral akan menjaga kebijakan moneter ultra-longgar sampai permintaan domestik yang kuat dan pertumbuhan upah yang kuat menjadi pendorong utama inflasi.


Disclaimer.

Investasi Derivatif melibatkan risiko yang signifikan dan dapat mengakibatkan hilangnya modal yang Anda investasikan. Anda dianjurkan untuk membaca dan mempelajari dengan seksama legalitas perusahaan, produk dan aturan perdagangan sebelum memutuskan untuk memasukkan uang Anda ke dalam investasi. Bertanggung jawab dan akuntabel dalam perdagangan Anda.

 

PERINGATAN RISIKO PADA PERDAGANGAN

Transaksi melalui margin merupakan produk yang menggunakan mekanisme leverage, memiliki resiko yang tinggi dan tidak dapat dipungkiri cocok untuk semua investor. TIDAK ADA JAMINAN KEUNTUNGAN atas investasi Anda dan karena itu berhati-hatilah terhadap mereka yang memberikan jaminan keuntungan dalam perdagangan. Anda disarankan untuk tidak menggunakan dana tersebut jika tidak siap menderita kerugian. Sebelum memutuskan untuk trading, pastikan Anda memahami risiko yang terjadi dan juga mempertimbangkan pengalaman Anda.

Recommend