S&P Pangkas Prakiraan PDB 2022 Australia Menjadi 3,6% dari Sebelumnya 4%
FXStreet · 28 Jun 2022 344 Views

Dalam penilaian ekonomi terbarunya untuk kawasan Asia-Pasifik, S&P Global menawarkan prospek pertumbuhan yang mengerikan. Lembaga pemeringkat global ini telah memangkas perkiraan PDB 2022 Australia sambil merevisi ekspektasi kebijakan RBA.

Kutipan utama

"Pertumbuhan melemah di kawasan ini karena permintaan ekspor melunak sejalan dengan perlambatan yang diperkirakan terjadi di antara ekonomi global utama."

"Namun, pemulihan permintaan domestik dari COVID sebagian besar masih utuh, sehingga pertumbuhan secara keseluruhan hanya sedikit melunak."

"Hal ini terutama terjadi di Australia, India, Jepang, Indonesia, dan Filipina di mana pertumbuhan lebih berorientasi pada permintaan domestik."

"Inflasi telah meningkat di seluruh wilayah, sebagian besar didorong oleh harga energi dan komoditas yang lebih tinggi tetapi tidak sebanyak di AS dan Eropa."

"S&P telah memangkas proyeksi pertumbuhan Australia 2022 menjadi 3,6% (dari sebelumnya 4%), proyeksi 2023 adalah 2,8% (perkiraan sebelumnya 2,7%)."

"Perkirakan inflasi rata-rata 5% di Australia tahun ini, kembali ke 3% pada 2023 dan 2,5% pada 2024."

Mengharapkan kenaikan OCR lebih lanjut menjadi 1,75% tahun ini, 2,5% pada tahun 2023, 2,75% pada tahun 2024 sementara pemotongan menjadi 2,5% pada tahun 2025."

Reaksi pasar

AUD/USD tetap rentan di dekat 0,6920 setelah berita utama di atas, sedikit datar pada hari ini.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend