Saham Asia Akhiri Kuartal dalam Suasana Suram

inforexnews · 30 Jun 2022 820 Views

Saham Asia mengakhiri kuartal yang sulit dalam suasana suram pada Kamis di tengah kekhawatiran obat bank sentral untuk inflasi akan berakhir memuakkan ekonomi global, meskipun itu terbukti menjadi perangsang bagi safe-haven dolar dan pemerintah. obligasi.

Pembuat kebijakan pada hari Rabu menegaskan kembali komitmen mereka untuk mengendalikan inflasi tidak peduli apa pun rasa sakit yang ditimbulkannya, dan data harga inti AS di sesi ini hanya akan menggarisbawahi sejauh mana tantangannya.

“Inflasi bisa lengket,” analis memperingatkan di ANZ. “Ini meluas dari barang ke jasa dan pertumbuhan upah semakin cepat.”

“Bahkan dengan kenaikan suku bunga yang cepat, akan membutuhkan waktu untuk mengurangi ketegangan di pasar tenaga kerja, dan itu berarti inflasi dapat bertahan lebih tinggi lebih lama.”

Itu menunjukkan terlalu dini untuk memilih puncak suku bunga atau dasar saham, meskipun pasar telah jatuh jauh.

S& P 500 telah kehilangan hampir 16% kuartal ini, kinerja terburuknya sejak awal pandemi, sementara Nasdaq turun 21%.

Kamis pagi, S&P 500 berjangka dan Nasdaq berjangka keduanya turun 0,3% dengan sedikit tanda bahwa kuartal baru akan membawa pemburu barang murah yang berani.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,4% lagi, membawa kerugian untuk kuartal ini menjadi 10%.

Nikkei Jepang turun 0,8%, meskipun penurunan kuartal ini relatif moderat 4% berkat yen yang lemah dan komitmen Bank of Japan untuk kebijakan super-mudah.

Kebutuhan akan stimulus digarisbawahi oleh data yang menunjukkan output industri Jepang turun 7,2% pada Mei, ketika analis memperkirakan penurunan hanya 0,3%.

Saham blue chips China bertambah 0,6% dibantu oleh survei yang menunjukkan peningkatan tajam dalam aktivitas jasa.

Analis di JPMorgan melihat rebound besar di China dalam beberapa bulan mendatang dan merasa bahwa, dengan begitu banyak berita buruk yang masuk ke pasar dunia, positioning berpendapat untuk rebound.

“Bukannya kami berpikir bahwa dunia dan ekonomi berada dalam kondisi yang sangat baik, tetapi hanya bahwa rata-rata investor mengharapkan bencana ekonomi, dan jika itu tidak terwujud, kelas aset berisiko dapat memulihkan sebagian besar kerugian mereka dari paruh pertama,” mereka tulis dalam sebuah catatan.

Untuk saat ini, risiko resesi sudah cukup untuk membawa imbal hasil 10-tahun AS kembali ke 3,085% dari puncaknya baru-baru ini di 3,498%, meskipun itu masih naik 77 basis poin untuk kuartal tersebut.

Kurva imbal hasil terus mendatar, dan berubah negatif dalam kisaran tiga hingga tujuh tahun, sementara harga berjangka hampir sepenuhnya ditentukan untuk kenaikan Federal Reserve lainnya sebesar 75 basis poin di bulan Juli.

Ketegasan The Fed telah dikombinasikan dengan keinginan investor untuk likuiditas di masa-masa sulit dan memberi dolar AS kuartal terbaik sejak akhir 2016. Indeks dolar diperdagangkan naik di 105,100 dan hanya sedikit dari puncak dua dekade terakhir di 105,79.

Euro berjuang di $ 1,0442, setelah turun 5,6% untuk kuartal sejauh ini, meskipun tetap di atas palung Mei di $ 1,0348.

Yen Jepang berada dalam kondisi yang lebih buruk, dengan dolar telah naik lebih dari 12% kuartal ini menjadi 136,70 dan mencapai level tertinggi sejak 1998.

Kenaikan suku bunga dan dolar yang tinggi tidak baik untuk emas yang tidak menghasilkan yang tertahan di $1.818 per ounce setelah kehilangan 6% untuk kuartal tersebut.

Harga minyak datar pada hari Kamis di tengah kekhawatiran tentang perlambatan permintaan bensin AS yang tidak sesuai musim, bahkan ketika pasokan global tetap ketat.

OPEC dan OPEC+ mengakhiri pertemuan dua hari pada hari Kamis dengan sedikit harapan mereka akan dapat memompa lebih banyak minyak meskipun ada tekanan AS untuk memperluas kuota.

Recommend