Krisis Gas Eropa Memburuk, Euro dan Pound Karam Serempak

SeputarForex · 06 Jul 2022 1.3K Views

Pound sterling terpuruk pada level terendah 1.1957 terhadap dolar AS dalam perdagangan sesi Asia hari Rabu (6/Juli), sementara euro terpaku pada rekor terendah dua dekade yang dihuni sejak kemarin. Kedua mata uang ini terpukul oleh gelombang risk-off global sehubungan dengan kekhawatiran resesi yang timbul seiring dengan merebaknya krisis gas Eropa, sedangkan dolar AS dan yen Jepang menguat berkat tingginya minat pasar mengincar safe haven.

GBPUSD Daily Grafik GBP/USD Daily via TradingView

 

Kekhawatiran pasar mencuat ketika media massa melaporkan bahwa Rusia memutus pasokan gas melalui jalur Yamal-Eropa kemarin. Pasokan via jalur pipa Nordstream 1 saat ini juga sudah merosot hingga 60% dan berpotensi ditutup dalam beberapa hari ke depan sehubungan dengan maintenance terjadwal mulai 11 Juli.

Situasi kini kian kritis karena eskalasi  mogok kerja di ladang gas Norwegia berpotensi menciutkan ketersediaan gas Eropa lebih lanjut. Perusahaan BUMN bidang energi Norwegia, Equinor, telah menutup tiga ladang migas sejak Senin, serta memeringatkan bahwa aktivitas ladang-ladang lain juga terancam.

Norwegia memeringatkan bahwa pasokan gas ke Inggris kemungkinan akan putus pada akhir pekan ini jika mogok kerja karyawan meluas ke lebih banyak ladang gas. Situasi Norwegia mengancam ketahanan energi Inggris, meskipun negerinya Ratu Elizabeth II ini tak terlalu terdampak oleh pemutusan pasokan gas Rusia. Eropa juga dapat terdampak, karena gas Norwegia hanya bisa mencapai pasar Eropa melalui Inggris.

Financial Times menyebutkan bahwa hingga 60% pasokan gas Norwegia berisiko terhenti. Gassco, perusahaan BUMN operator pipa gas setempat, bahkan mengatakan bahwa "dalam skenario terburuk, pengiriman ke Inggris bisa terhenti sepenuhnya".

Inggris akan paling terdampak oleh perkembangan situasi Norwegia, karena fasilitas penyimpanan gas utama Inggris telah ditutup pada tahun 2017 akibat penghentian subsidi pemerintah. Di sisi lain, negara-negara Euro justru memiliki simpanan gas yang nyaris penuh karena sengketa dengan Rusia telah memaksa mereka menimbun sejak kuartal kedua tahun ini.

Belum diketahui bagaimana langkah pemerintah Inggris untuk menanggulangi krisis ini. PM Boris Johnson tengah menghadapi krisis politik baru, karena dua menteri dalam kabinetnya mengundurkan diri. Menteri Keuangan Rishi Sunak dan Menteri Kesehatan Sajid Javid kompak mengundurkan diri dengan alasan perbedaan visi dan kehilangan kepercayaan kepada Johnson.

Sementara itu, Jerman mengumumkan rencana untuk penjatahan jika krisis gas Eropa memburuk. Padahal, penjatahan gas dapat mengakibatkan guncangan ekonomi yang lebih buruk daripada pandemi COVID-19.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend