Weekly Preview 11-15 Juli 2022

DCFX · 08 Jul 2022 1.3K Views
1. U.S. Inflation Rate (June)


Para gubernur bank sentral AS bulan lalu menandai kekhawatiran bahwa inflasi setinggi langit bisa menjadi hal yang permanen, dan menekankan kesiapan mereka untuk terus menaikkan suku bunga untuk meredam tekanan harga, menurut risalah pertemuan kebijakan terbaru.

Federal Reserve (Fed) pada pertemuan Juni menerapkan kenaikan suku bunga paling agresif dalam hampir 30 tahun, karena pembuat kebijakan mengutip kekhawatiran bahwa tekanan harga tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Anggota Komite Pasar Terbuka Federal yang menetapkan kebijakan Fed menaikkan suku bunga acuan tiga perempat poin dan pada saat itu mengatakan kenaikan serupa lainnya mungkin terjadi kembali pada pertemuan berikutnya, setelah data menunjukkan harga konsumen melonjak 8,6% dalam 12 bulan menjadi Mei, tertinggi dalam lebih dari empat dekade.

Para pejabat khawatir "bahwa tekanan inflasi belum menunjukkan tanda-tanda mereda", bukti lebih lanjut "inflasi akan lebih persisten daripada yang mereka perkirakan sebelumnya", kata risalah tersebut.

Banyak di antara pembuat kebijakan mengatakan ada "risiko yang signifikan ... bahwa inflasi yang meningkat dapat mengakar jika publik mulai mempertanyakan keputusan Komite".

Tetapi risalah memperjelas bahwa mreka tidak berencana untuk berhenti dalam upaya mereka untuk mendinginkan ekonomi, setidaknya sampai akhir tahun.

Dengan tingginya harga makanan, energi, perumahan dan barang-barang lainnya yang menekan keluarga Amerika, pejabat Fed menekankan langkah itu "penting dalam memulihkan stabilitas harga".

Namun, tetap ada risiko inflasi akan terus meningkat di tengah ketidakpastian seputar berapa lama invasi Rusia ke Ukraina dan penguncian Covid-19 di China akan terus memperburuk tekanan harga, kata laporan itu.

Para pejabat mengakui bahwa mereka mungkin harus lebih agresif dalam memperketat kebijakan moneter “jika tekanan inflasi yang tinggi terus berlanjut”.

Namun, para ekonom mencatat bahwa data dan survei yang lebih baru menunjukkan tekanan harga mereda dan permintaan perumahan melambat, sementara bahkan lowongan pekerjaan di pasar tenaga kerja AS turun.

Kenaikan suku bunga Fed yang sangat besar ketika bank sentral di bawah tekanan kuat untuk mengekang harga yang melonjak yang telah membuat jutaan orang Amerika berjuang untuk memenuhi kebutuhan dan membuat tingkat kepercayaan pada Presiden Joe Biden anjlok.

Setelah pertemuan itu, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bahwa "penting" untuk menurunkan inflasi, tetapi menekankan bahwa tujuannya adalah untuk mencapainya tanpa menggelincirkan ekonomi AS.

Para bankir sentral AS mulai menaikkan suku bunga dari nol pada Maret karena permintaan yang tinggi dari konsumen Amerika untuk rumah, mobil, dan barang-barang lainnya bentrok dengan gangguan transportasi dan rantai pasokan.

Inflasi menjadi lebih buruk secara dramatis setelah Rusia menginvasi Ukraina pada akhir Februari, dan harga bensin AS mencapai US$5 per galon untuk pertama kalinya, meskipun sejak itu harga sedikit turun.

Risalah The Fed mengatakan risiko inflasi tetap "condong ke atas."

2. Australia Employment Situation (
June)


Pemerintah federal sedang didesak untuk mempertimbangkan mengizinkan hingga 200.000 migran ke Australia setahun dan menghapus 'pita merah' yang dihadapi majikan ketika mempekerjakan pekerja luar negeri yang terampil.

CEO Kamar Dagang dan Industri Australia (ACCI) Andrew McKellar meminta pemerintah untuk mengadopsi tindakan tersebut setelah menggambarkan kekurangan tenaga kerja dalam ekonomi Australia sebagai 'yang terburuk dalam hampir 50 tahun'.

Mr McKellar mengatakan alasan utama untuk bisnis Australia terus berjuang adalah karena majikan tidak dapat menemukan pekerja terampil yang mereka butuhkan untuk beroperasi dari dalam populasi penduduk.

Mr McKellar mendesak Pemerintah Albania untuk menaikkan tingkat migrasi permanen untuk memungkinkan 'ambisius tapi berkelanjutan' 200.000 orang per tahun untuk menebus hilangnya pekerja terampil.

Dia mengatakan tingkat pengangguran nasional Australia yang rendah, 3,9 persen, berarti tidak ada cukup orang Australia untuk menutupi lowongan pekerjaan saat ini dalam perekonomian.

Program Migrasi yang diumumkan dalam Anggaran Federal 2022-2023 merencanakan 109.000 pekerja terampil untuk pindah ke Australia dari total migrasi 160.000, yang berarti sekitar 68 persen migran secara khusus akan pindah untuk bekerja, menurut Departemen Dalam Negeri.

Jika total migran dinaikkan menjadi 200.000, persentase yang sama akan memungkinkan untuk 136.250 pekerja terampil.

Anggaran Federal 2021-2022 direncanakan hanya untuk 79.600 pekerja migran terampil.


3. China GDP Growth (Q2)


Tanda-tanda meningkat bahwa ekonomi China menyusut pada kuartal kedua untuk pertama kalinya sejak 2020, menempatkan statistik resmi negara di bawah pengawasan baru karena analis bertaruh pemerintah akan berusaha menghindari kemerosotan itu.

Perkiraan konsensus dari ekonom dalam survei Bloomberg adalah bahwa minggu depan pemerintah akan melaporkan produk domestik bruto tumbuh sekitar 1,5% pada kuartal kedua dari tahun sebelumnya. Namun data frekuensi tinggi untuk Juni dan penurunan dalam dua bulan sebelumnya menunjukkan ekonomi berkontraksi selama periode itu karena efek lockdown yang masih berlangsung di lusinan kota.

Penurunan PDB triwulanan, yang hanya terjadi sekali sebelumnya, menggarisbawahi rebound China yang lebih lambat dari pembatasan virus corona dibandingkan pada tahun 2020, memberikan sedikit dorongan bagi ekonomi global yang sedang tertekan. Perdebatan tentang keakuratan data resmi kemungkinan akan berlanjut tahun ini dengan Presiden Xi Jinping mendesak para pejabat untuk berusaha memenuhi target ambisius untuk pertumbuhan PDB tahunan sekitar 5,5%, sementara pada saat yang sama tetap berpegang pada kebijakan Nol Covid yang memerlukan pembatasan ketat di mana pun kasus virus muncul.

Bukti dari indikator alternatif adalah kemerosotan ekonomi yang sedang berlangsung. Data perjalanan menunjukkan perjalanan penumpang yang dilakukan di jalan-jalan China sebagian besar di bawah tingkat tahun lalu hingga Juli, menurut angka transportasi yang dianalisis oleh TS Lombard. Jumlah penerbangan domestik pada kuartal tersebut turun 62% dari periode yang sama tahun lalu, menurut penyedia data Variflight.

Pergerakan truk pengangkut barang antar kota, yang menurut peneliti berkorelasi erat dengan PDB, menunjukkan aktivitas yang lemah. Pada minggu terakhir bulan Juni, masih ada sekitar 20% lebih sedikit truk di jalan nasional dibandingkan tahun sebelumnya, menurut data dari G7 Connect, sebuah perusahaan logistik digital.

Di pasar properti, yang menyumbang sekitar 20% dari PDB, penjualan rumah tetap merosot tajam pada kuartal kedua, menurut data dari China Real Estate Information Corp. Angka-angka menunjukkan pasar mencapai titik terendah pada Mei dan berhenti memburuk, tetapi tidak mendekati pertumbuhan yang sebenarnya.

Pembelian mobil, yang menghasilkan sekitar 10% dari penjualan ritel bulanan, turun lebih dari 10% pada kuartal tersebut, menurut perhitungan Bloomberg berdasarkan data dari Asosiasi Produsen Mobil China.

Perkiraan independen lainnya menunjukkan gambaran yang lebih buruk daripada data frekuensi tinggi. Bain & Co memprediksi penjualan barang mewah di China turun 30%-50% pada kuartal kedua dari tahun sebelumnya. Nike Inc. melaporkan penurunan 20% pendapatan dari China dalam tiga bulan yang berakhir pada Mei dan mengatakan "berhati-hati" pada pemulihan negara.

Terlepas dari tanda-tanda itu, Beijing berusaha sekuat tenaga untuk menghindari kontraksi ekonomi. Pada bulan Mei, Perdana Menteri Li Keqiang mengatakan para pejabat harus bekerja untuk memastikan ekonomi berkembang selama kuartal tersebut.

Melaporkan pertumbuhan positif pada kuartal tersebut akan membantu China mencapai target pertumbuhan tahunannya. Wang Yiming, penasihat bank sentral China, mengatakan bulan lalu bahwa jika pertumbuhan adalah 1% pada kuartal tersebut, ekonomi akan membutuhkan ekspansi 7,5% pada paruh kedua untuk memenuhi target, menambahkan bahwa itu akan “sulit” untuk dicapai.

Cerita bullish untuk pertumbuhan pada kuartal kedua sebagian besar bertumpu pada produksi industri untuk ekspor dan peningkatan dalam investasi infrastruktur.

Sementara data resmi produksi industri berubah positif di bulan Mei, hal itu sebagian besar disebabkan oleh rebound di sektor pertambangan, terutama produksi batu bara. Indikator frekuensi tinggi untuk bulan Juni menunjukkan produksi baja, barang industri utama, turun tahun ke tahun dalam 20 hari pertama bulan ini, menurut data dari Asosiasi Besi & Baja China. Sementara itu, persediaan berada pada level historis yang tinggi, menunjukkan permintaan konstruksi yang lemah.

Disclaimer.

Investasi Derivatif melibatkan risiko yang signifikan dan dapat mengakibatkan hilangnya modal yang Anda investasikan. Anda dianjurkan untuk membaca dan mempelajari dengan seksama legalitas perusahaan, produk dan aturan perdagangan sebelum memutuskan untuk memasukkan uang Anda ke dalam investasi. Bertanggung jawab dan akuntabel dalam perdagangan Anda.

 

PERINGATAN RISIKO PADA PERDAGANGAN

Transaksi melalui margin merupakan produk yang menggunakan mekanisme leverage, memiliki resiko yang tinggi dan tidak dapat dipungkiri cocok untuk semua investor. TIDAK ADA JAMINAN KEUNTUNGAN atas investasi Anda dan karena itu berhati-hatilah terhadap mereka yang memberikan jaminan keuntungan dalam perdagangan. Anda disarankan untuk tidak menggunakan dana tersebut jika tidak siap menderita kerugian. Sebelum memutuskan untuk trading, pastikan Anda memahami risiko yang terjadi dan juga mempertimbangkan pengalaman Anda.

Recommend