Euro “di Atas Es Tipis” Jelang Data NFP AS

inforexnews · 08 Jul 2022 567 Views

Euro terjepit di level terendah 20-tahun pada hari Jumat, menjilat lukanya di akhir minggu terburuknya dalam dua bulan karena investor bersiap menghadapi Eropa untuk memasuki resesi, sementara pasar menunggu data pekerjaan AS (NFP) ditetapkan, menjadi arah selanjutnya untuk dolar.

Euro turun lebih dari 2% minggu ini di tengah kekhawatiran bahwa kekurangan gas membayangi di Eropa dan pertumbuhan ekonomi akan menderita. Ini mencapai palung dua dekade $ 1,0144 semalam dan hampir tidak bertahan di atas paritas, pembelian terakhir $ 1,0185.

Penurunan euro telah mendorong indeks dolar AS ke level tertinggi dua dekade di 107,270 minggu ini, dan indeks terakhir tepat di bawah level itu dan turun 0,1% di Asia pada 106,840.

“Eropa menghadapi risiko besar seputar ketergantungan energi, krisis biaya hidup pada konsumen, dan risiko fragmentasi. Ini berarti euro/dolar lebih rendah,” kata analis di Citi.

Dolar Australia naik 0,3% pada hari Jumat menjadi $0,6850, turun dari level terendah dua tahun di $0,6762, dengan bantuan dari program stimulus berbasis infrastruktur yang diumumkan di China bahwa para pedagang berharap akan meningkatkan permintaan bahan mentah.

Sterling juga tampaknya telah menavigasi seminggu kekacauan politik Inggris dengan relatif baik. Itu turun 0,3% pada minggu ini, tetapi sedikit melambung semalam ketika Perdana Menteri Boris Johnson berhenti, mengakhiri ketidakpastian tentang masa depannya.

Pound terakhir dibeli $ 1,2053 dan berada di jalur untuk minggu terbaiknya dalam lebih dari dua tahun pada euro yang sakit.

Dolar Selandia Baru naik 0,3% menjadi $0,6192 dan tampaknya siap untuk minggu yang stabil. Tumbuhnya kegelisahan pada prospek ekonomi dunia telah memantapkan penurunan yen Jepang, karena investor mencari keamanan, dan bertahan di 135,94 per dolar.

Sementara melonjaknya harga energi tampaknya menghilangkan kepercayaan dan pertumbuhan di Eropa, investor juga khawatir tentang ekonomi AS, meskipun data terbaru lebih baik dari ekspektasi.

Angka non-farm payrolls AS adalah indikator berikutnya, karena pada 1230 GMT, dengan ekonom memperkirakan sekitar 268.000 pekerjaan ditambahkan pada bulan Juni.

Angka yang lebih kuat dapat menghilangkan beberapa kekhawatiran resesi, tetapi mungkin akan menambah taruhan kenaikan suku bunga dan dapat mengangkat dolar.

“Kenaikan payrolls yang lebih kuat akan mendukung ekspektasi untuk sikap kebijakan Fed yang semakin agresif,” kata ahli strategi Commonwealth Bank of Australiq, Carol Kong di Sydney.

Ahli strategi Deutsche Bank Alan Ruskin juga mengatakan bahwa hanya memenuhi harapan akan cukup untuk berkontribusi untuk berbicara tentang “‘eksklusifisme AS’ dalam menghadapi kejutan energi global.”

Itu bisa menjaga penawaran dolar dengan baik, “dengan paritas euro/dolar sebagai target multi-hari/minggu yang paling jelas,” katanya.

Dolar juga telah berdiri tegak di pasar negara berkembang, mendorong beberapa mata uang Asia ke posisi terendah multi-tahun minggu ini dan rupee India ke rekor terendah.

Bitcoin telah melakukan pemulihan, sementara itu, naik hampir 15% pada minggu ini menjadi $22.100.

Recommend