Pengeluaran Rumah Tangga Jepang Tergelincir Lagi, Buruk untuk Yen?

inforexnews · 08 Jul 2022 512 Views

Pengeluaran rumah tangga Jepang mencatat penurunan mengejutkan pada Mei, jatuh untuk bulan ketiga berturut-turut karena kekurangan chip global mengganggu penjualan mobil dalam tanda yang mengkhawatirkan bagi prospek ekonomi terbesar ketiga di dunia itu.

Rumah tangga juga menghadapi tekanan dari penurunan tajam yen yang mendorong kenaikan harga bahan bakar dan makanan impor pada saat kepercayaan konsumen masih harus sepenuhnya menghilangkan hambatan pandemi virus corona.

Pengeluaran tergelincir 0,5% pada Mei dari tahun sebelumnya, data pemerintah menunjukkan pada hari Jumat, terseret oleh pengeluaran yang lebih rendah untuk sayuran serta mobil, di mana pasokan telah dilanda kekurangan chip dan gangguan rantai pasokan.

Data, yang jauh lebih lemah dari perkiraan median untuk kenaikan 2,1% dalam jajak pendapat Reuters, menunjukkan orang-orang memutar kembali pengeluaran ikan dan sayuran untuk makan di rumah, sementara melonggarkan dompet mereka pada layanan seperti makan di luar.

“Survei menunjukkan bahwa belanja konsumen berada pada tren menurun,” kata Takeshi Minami, kepala ekonom di Norinchukin Research Institute.

“Meskipun mungkin tidak sepenuhnya menangkap pengeluaran aktual, ada kemungkinan besar bahwa kenaikan harga menekan konsumsi.”

Pengeluaran juga turun dari bulan sebelumnya, turun 1,9%, lebih lemah dari perkiraan kenaikan 0,8%.

Para pembuat kebijakan khawatir tentang meningkatnya tekanan pada rumah tangga yang menghadapi lonjakan harga makanan dan kebutuhan sehari-hari lainnya serta biaya utilitas yang lebih tinggi seperti listrik.

Orang tua seperti Mieko Inoue yang berusia 76 tahun, seorang pensiunan yang tinggal sendirian di Tokyo, menunjuk kampanye militer Rusia di Ukraina sebagai penyebab tingginya harga barang di Jepang, dengan mengatakan bahwa pemerintah tidak dapat disalahkan.

“Saya sudah menahan diri untuk tidak membeli pakaian,” kata Inoue kepada Reuters pada hari Rabu, seraya menambahkan bahwa dia tetap ragu untuk makan di luar bersama teman-teman karena takut akan COVID-19.

Kasusnya menunjukkan kemungkinan perlu waktu bagi aktivitas konsumen dan pengeluaran di Jepang untuk sepenuhnya pulih ke tingkat yang terlihat sebelum pandemi virus corona.

Pengeluaran untuk makan di luar tetap 17,3% di bawah level yang terlihat pada Mei 2019 sebelum pandemi, data menunjukkan.

“Infeksi meningkat lagi,” kata Taro Saito, peneliti eksekutif di NLI Research Institute.

“Masalah utamanya adalah apakah akan ada semacam pembatasan baru pada aktivitas.”

Perekonomian Jepang diproyeksikan akan pulih didorong konsumsi yang lebih kuat pada kuartal kedua menyusul kontraksi pada Januari-Maret.

Tetapi risiko seperti yang diambil oleh produsen yang terkena dampak dari pembatasan COVID-19 China, tekanan dari harga bahan baku yang tinggi dan risiko peningkatan infeksi virus corona di dalam negeri mengaburkan prospek ekonomi.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend