Euro Kian Turun ke Terendah 20 Tahun

inforexnews · 12 Jul 2022 48K Views

Euro merosot ke level terendah 20-tahun dan mendekati paritas terhadap dolar pada Senin di tengah kekhawatiran bahwa krisis energi akan membawa kawasan itu ke dalam resesi, sementara mata uang AS didorong oleh ekspektasi bahwa Federal Cadangan akan menaikkan suku lebih cepat dan lebih jauh dari rekan-rekan.

Pipa tunggal terbesar yang membawa gas Rusia ke Jerman, pipa Nord Stream 1, mulai pemeliharaan tahunan pada hari Senin, dengan aliran diperkirakan akan berhenti selama 10 hari. Pemerintah, pasar, dan perusahaan khawatir penutupan itu mungkin diperpanjang karena perang di Ukraina.

“Kekhawatiran paling dekat untuk pasar adalah apakah Nord Stream 1 akan kembali online atau tidak,” kata Bipan Rai, kepala strategi FX Amerika Utara di CIBC Capital Markets di Toronto, menambahkan bahwa “pasar kemungkinan akan memperhitungkan harga dalam resesi. ” untuk daerah jika tidak.

Euro jatuh ke level $1,0051 terhadap dolar AS, terlemah sejak Desember 2002.

Indeks dolar mencapai 108,19, tertinggi sejak Oktober 2002.

Mata uang AS telah menguat di tengah ekspektasi bahwa Fed akan terus menaikkan suku bunga secara agresif karena mengatasi inflasi yang melonjak.

“The Fed akan menaikkan suku bunga lebih agresif daripada kebanyakan bank sentral pasar maju lainnya dan kami tidak berpikir bank sentral pasar maju lainnya benar-benar memiliki bandwidth untuk mengikuti,” kata Rai.

The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada pertemuan 26-27 Juli. Pedagang berjangka dana Fed memperkirakan suku bunga acuannya akan naik menjadi 3,50% pada bulan Maret, dari 1,58% sekarang.

Konsumen AS melihat inflasi meningkat lebih lanjut di tahun depan tetapi mengharapkan kecepatan yang lebih moderat dalam jangka panjang sebagai sinyal bahwa ekspektasi inflasi tetap cukup berlabuh, sebuah survei dari Fed New York menunjukkan pada hari Senin.

Data harga konsumen yang akan dirilis pada hari Rabu adalah fokus utama ekonomi AS minggu ini. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan indeks menunjukkan bahwa harga konsumen naik dengan tingkat tahunan 8,8% pada bulan Juni.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend