Apa Itu NFP atau Non-Farm Payroll?
inews · 03 Feb 144.7K Views

NFP atau Non-Farm Payroll adalah sebuah indikator ekonomi yang mengukur jumlah tenaga kerja yang ditambahkan atau dikurangi di sektor-sektor ekonomi selain sektor pertanian. Indikator ini dianggap sebagai salah satu indikator penting untuk mengukur kondisi perekonomian suatu negara.

Data NFP diperoleh dari survei yang dilakukan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja AS (Bureau of Labor Statistics) setiap bulannya. Survei ini melibatkan sekitar 150.000 perusahaan dan lembaga yang tidak bergerak di sektor pertanian, seperti perusahaan manufaktur, jasa, konstruksi, dan perdagangan.

NFP menjadi salah satu indikator penting bagi investor dan analis ekonomi karena dapat memberikan informasi mengenai tingkat pertumbuhan ekonomi suatu negara. Pertumbuhan tenaga kerja yang stabil menandakan tingkat pertumbuhan ekonomi yang stabil pula. Sebaliknya, jika data NFP menunjukkan penurunan tenaga kerja, hal tersebut dapat diartikan sebagai tanda-tanda akan terjadinya resesi ekonomi.

Secara umum, data NFP yang positif akan menyebabkan kenaikan nilai tukar mata uang dan harga saham, serta menurunkan suku bunga. Sebaliknya, data NFP yang negatif akan menyebabkan pelemahan nilai tukar mata uang dan harga saham, serta meningkatkan suku bunga.

Di AS, data NFP biasanya dirilis pada hari Jumat pertama setiap bulannya. Rilis data ini sangat ditunggu-tunggu oleh para investor dan analis ekonomi karena dapat memberikan informasi penting mengenai kondisi ekonomi AS.

Selain itu, data NFP juga dapat digunakan sebagai acuan dalam menentukan kebijakan moneter oleh bank sentral. Jika data NFP menunjukkan pertumbuhan tenaga kerja yang cukup stabil, bank sentral dapat menurunkan suku bunga untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Sebaliknya, jika data NFP menunjukkan penurunan tenaga kerja, bank sentral dapat menaikkan suku bunga untuk menstabilkan perekonomian.

Namun, perlu diingat bahwa NFP hanyalah salah satu dari banyak indikator yang digunakan untuk mengukur kondisi ekonomi suatu negara. Oleh karena itu, para investor dan analis ekonomi sebaiknya juga harus mencermati data-data ekonomi lain seperti tingkat pengangguran, inflasi, dan pertumbuhan PDB.

Selain itu, data NFP juga memiliki beberapa keterbatasan. Misalnya, data NFP hanya mencakup sektor-sektor non-pertanian dan tidak mencakup sektor-sektor seperti pertanian, rumah tangga, dan organisasi non-profit. Hal ini dapat menyebabkan data NFP tidak sepenuhnya mencerminkan kondisi ekonomi suatu negara secara keseluruhan.

Secara keseluruhan, NFP merupakan indikator penting dalam mengukur kondisi ekonomi suatu negara. Namun, para investor dan analis ekonomi harus mencermati data NFP dalam konteks data-data ekonomi lain dan menyadari keterbatasan dari data tersebut. Dengan demikian, mereka dapat membuat keputusan investasi yang lebih baik dan mengambil tindakan yang tepat untuk mengantisipasi perubahan ekonomi.


Dicetak ulang dari inews, semua hak cipta dilindungi oleh penulis aslinya.
 

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend

Load failed