London (ANTARA) - Dolar AS bertahan di level tertinggi dua dekade pada Jumat, karena gelombang luas penghindaran risiko menyapu pasar global, dengan para pedagang menggoda prospek kenaikan suku bunga 100 basis poin oleh Federal Reserve akhir bulan ini.

Mata uang yang dianggap lebih berisiko, termasuk Aussie dan pound, berada di bawah tekanan karena rentetan berita negatif selama 24 jam terakhir membebani sentimen.

Terhadap sejumlah mata uang saingannya, dolar naik ke level tertinggi sejak September 2002 di atas 109, ketika musim laporan keuangan perbankan AS dimulai dengan catatan yang lemah, pertumbuhan China pada kuartal kedua merosot lebih dari yang diperkirakan dan Italia menghadapi krisis politik baru.

"Stabilisasi dalam dolar di sekitar level saat ini dimungkinkan hari ini, tetapi kami terus menyoroti: a) ruang lingkup terbatas untuk koreksi; b) keseimbangan risiko masih miring ke atas dalam waktu dekat," kata analis ING dalam sebuah catatan.

Greenback berada di jalur untuk kenaikan minggu ketiga berturut-turut karena para pedagang meningkatkan taruhan bahwa Fed akan melakukan pengetatan ukuran super pada pertemuan 26-27 Juli mereka, setelah data pada Rabu (13/7/2022) menunjukkan inflasi harga konsumen AS berpacu pada laju tercepat dalam empat dekade.

Taruhan itu dipangkas setelah Gubernur Fed Christopher Waller dan Presiden Fed St. Louis James Bullard keduanya mengatakan mereka menyukai kenaikan 75 basis poin untuk bulan ini, terlepas dari angka inflasi.

Euro datar di 1,0026 dolar, setelah memantul kembali dari bawah paritas pada Kamis (14/7/2022) untuk hari kedua.

Mata uang tunggal merosot serendah 0,9952 dolar setelah Perdana Menteri Italia Mario Draghi menawarkan untuk mengundurkan diri, tapi itu ditolak oleh presiden negara itu.

Yuan China bertahan di level terendah dua bulan terhadap dolar dan tampaknya akan mengalami penurunan mingguan terbesar sejak Mei, karena data yang lemah menimbulkan keraguan tentang target pertumbuhan ekonomi tahun ini.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2022