Saham Asia Mencoba Pulih, Minggu Depan Fokus ke Uni Eropa

inforexnews · 18 Jul 2022 1.1K Views

Saham Asia beringsut lebih tinggi pada hari Senin menyusul pemantulan yang sangat dibutuhkan di Wall Street, tetapi ketegangan meregang menjelang kenaikan suku bunga yang hampir pasti di Eropa dan putaran lain dari laporan pendapatan perusahaan.

Ini akan menjadi minggu yang menegangkan bagi Eropa karena menunggu dengan cemas untuk melihat apakah Rusia melanjutkan aliran gas melalui pipa Nord Stream 1 pada 21 Juli, sementara Italia tertatih-tatih di ambang kekacauan politik jika Perdana Menteri Mario Draghi melanjutkan. dan mengundurkan diri.

“Jika aliran gas tidak berlanjut secara berarti, harga gas Eropa akan melonjak, mendorong Jerman dan negara lain untuk memberlakukan penjatahan gas dan listrik dengan resesi yang dalam, tetapi dijamin jika ini terjadi,” kata Taylor Nugent, seorang ekonom di NAB.

“Kasus dasar kami adalah aliran gas berlanjut.”

Ketidakpastian akan menghantui Bank Sentral Eropa karena mengadakan pertemuan kebijakan di mana kemungkinan akan memulai siklus pengetatan dengan kenaikan 25 basis poin.

Pasar juga bergantung pada rincian alat anti-fragmentasi yang dimaksudkan untuk mengurangi tekanan pada biaya pinjaman untuk anggota Uni yang paling berhutang.

Investor menemukan beberapa bantuan dalam reli Jumat di Wall Street dan indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang bertambah 0,4%, setelah turun 3,5% minggu lalu.

Nikkei Jepang ditutup untuk liburan, tetapi berjangka diperdagangkan pada 27.000 dibandingkan dengan penutupan tunai 26.788, sementara Korea Selatan naik 1,1%.

S&P 500 berjangka naik tipis 0,2% di awal perdagangan, sementara Nasdaq berjangka menguat 0,4%.

Siapa dari perusahaan yang melaporkan pendapatan akan dipamerkan minggu ini termasuk Goldman Sachs Group Inc, Bank of America Corp, International Business Corp, Netflix Inc, Tesla Inc dan Twitter Inc.

Dari 35 perusahaan di S&P 500 yang telah melaporkan, 80% telah mengalahkan ekspektasi Street, menurut Refinitiv. Analis sekarang memperkirakan pertumbuhan laba kuartal kedua tahun-ke-tahun sebesar 5,6%, turun dari 6,8% pada awal kuartal.

Recommend