GOLD: Harga Emas Meroket Tinggi, Kemana Akan Bergerak Berikutnya?
Forexsignal88 · 16 Jun 2022 1.6K Views
Emas Gold

Emas bersinar minggu lalu, dibantu oleh reli akhir pekan setelah ketegangan geopolitik atas invasi Rusia yang akan datang ke Ukraina meningkat.

Ketegangan Rusia dan Ukraina membuat investor mengalir ke aset safe-haven, mendorong emas ke level tertinggi sejak 19 November, karena Amerika Serikat dan Inggris memperingatkan warganya untuk meninggalkan negara itu sesegera mungkin. Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan berbicara pada hari Jumat, memperingatkan bahwa pasukan Rusia sekarang mampu melakukan serangan dengan sedikit pemberitahuan.

Awal pekan lalu, AS melaporkan tingkat inflasi tertinggi dalam 40 tahun. Ini merupakan sebuah rekor tertinggi dan menjadi fundamental penggerak tersendiri bagi pergerakan emas. Biro Analisis Ekonomi AS melaporkan pada hari Kamis bahwa indeks harga konsumen naik 7,5% pada Januari dari 7% pada Desember, tingkat tertinggi sejak 1982. Selain itu, inti indeks harga konsumen, yang tidak termasuk harga makanan dan energi yang bergejolak, naik menjadi 6 % selama periode yang sama. Kedua laporan tersebut memenuhi ekspektasi pasar, dan imbal hasil obligasi Treasury AS melonjak sebagai hasilnya. Untuk pertama kalinya sejak Juli 2019, imbal hasil Treasury AS 10-tahun melampaui 2%. Akibatnya, dolar menguat, dan XAU/USD mundur dari tertinggi multi-minggu di $1865

Selain data inflasi yang panas, komentar bullish oleh Presiden Fed St. Louis James Bullard juga berkontribusi pada kekuatan greenback. Bullard adalah anggota FOMC pertama yang mendukung kenaikan suku bunga 50 basis poin pada bulan Maret, menyatakan dia ingin melihat Fed menaikkan suku bunga sebesar 100 basis poin pada bulan Juli.

Presiden Fed Richmond Thomas Barkin menyatakan pandangan yang lebih berhati-hati untuk suku bunga secara terpisah. Barkin mengatakan dia perlu diyakinkan bahwa kenaikan 50 basis poin sangat dibutuhkan. Setelah menaikkan suku bunga, saatnya untuk mengurangi neraca secara signifikan.

Jika kita lihat dari pergerakan USD itu sendiri, Indeks Dolar AS mencatatkan bullish kecil minggu lalu, karena harga melanjutkan konsolidasinya antara level support di 12086 dan level resistance di 12293. Harga jelas berkonsolidasi tetapi masih ada posisi long- istilah tren bullish berlaku, dengan harga lebih tinggi dari 3 dan 6 bulan lalu.

Jika level support di 12086 terus bertahan, tren bullish jangka panjang kemungkinan akan berlanjut.

Secara keseluruhan, tampak jelas bahwa kita masih memiliki gambaran bullish dalam USD dalam jangka panjang dan menengah, tetapi di pasar Forex, greenback mungkin bukan pendorong utama harga saat ini. Ini mungkin waktu yang lebih baik untuk memperdagangkan persilangan mata uang yang tidak melibatkan USD.

Analisa Teknikal XAU/USD

Recommend

Load failed