Harga Minyak Terkoreksi, Orang AS Pilih Hemat BBM

Bisnis · 21 Jul 2022 783 Views

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak merosot seiring dengan penurunan konsumsi bensin di Amerika Serikat dan kekhawatiran pasar terhadap kenaikan suku bunga bank sentral global.

Harga minyak Brent kontrak September 2022 turun 43 sen atau 0,4 persen ke US$106,92 per barel. Harga minyak mentah WTI kontrak Agustus 2022 turun US$1,96 atau 1,9 persen menjadi US$102,26 per barel.

Mengutip Antara, pelemahan harga minyak berkurang setelah TC Energy mengatakan pipa Keystone, salah satu arteri ekspor minyak utama Kanada, beroperasi pada tingkat yang lebih rendah untuk hari ketiga. Perbaikan berlanjut pada fasilitas listrik pihak ketiga di South Dakota, memicu kekhawatiran tentang pasokan yang lebih ketat.

Persediaan bensin AS naik 3,5 juta barel pekan lalu, data pemerintah menunjukkan, jauh melebihi perkiraan analis 71.000 barel. Produk yang dipasok bensin - proksi untuk permintaan - sekitar 8,5 juta barel per hari, atau sekitar 7,6 persen lebih rendah dari waktu yang sama tahun lalu.

"Bensin adalah perhatian besar di sini. Anda tidak benar-benar ingin mundur pada bensin di tengah musim panas," kata Robert Yawger, direktur eksekutif energi berjangka di Mizuho.

Orang Amerika terkejut pada Juni karena harga di SPBU naik ke rekor lebih dari US$5 per galon. Persediaan minyak mentah AS turun 446.000 barel pekan lalu, data menunjukkan, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk kenaikan 1,4 juta barel.

Harga minyak sangat fluktuatif, terjebak dalam tarik ulur antara kekhawatiran pasokan yang disebabkan oleh sanksi Barat terhadap Rusia dan kekhawatiran bahwa perang melawan inflasi dapat melemahkan ekonomi global dan memangkas permintaan.

Analis memperkirakan ketatnya pasokan minyak akan terus mendukung harga sementara produksi minyak serpih AS berkembang pada kecepatan yang moderat.

"Dengan sedikit ruang bagi OPEC+ untuk meningkatkan produksi, pasar minyak akan berjuang untuk menyeimbangkan dalam beberapa bulan mendatang, sehingga menopang harga," kata Stephen Brennock dari pialang minyak PVM.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend