Harga Saham Minyak Tidak Secemerlang Komoditasnya
Nicolas Noviyanto · 22 Sep 34.3K Views
Harga Saham Minyak Tidak Secemerlang Komoditasnya

Selama beberapa bulan terakhir, pasar minyak sedang bergejolak, dengan kenaikan harga minyak hingga 30% sejak bulan Juni setelah Arab Saudi dan Rusia menyatakan akan memperpanjang pemotongan produksi dan ekspor. Pemotongan tersebut terbukti cukup efektif, dan analis komoditas memperkirakan bahwa pasar global saat ini menghadapi defisit sebanyak 3 juta barel per hari. Hal ini menunjukkan bahwa kenaikan tersebut sejalan dengan fundamental pasar, tidak seperti situasi sebelumnya di mana sentimen pasar sangat bearish meskipun ada tanda-tanda awal pengetatan pasokan.

Karena itu cukup mengejutkan ketika ternyata saham-saham energi tertinggal jauh dibandingkan harga minyak. Tolok ukur pasar energi yang populer, indeks energi S&P 500, hanya berhasil mencatat kenaikan sebesar 14% selama jangka waktu tersebut, sementara laba sebesar 6,5% pada tahun ini sangat tertinggal dari kenaikan S&P 500 sebesar 15,2% selama jangka waktu tersebut.

Sangat jelas terlihat bahwa investor energi tidak memiliki antusiasme yang sama dengan hedge fund dan spekulan, yang menjadi tren paling bullish dalam hampir dua tahun terakhir. Hal ini bahkan lebih membingungkan ketika melihat bahwa sektor energi pada saat ini merupakan sektor yang termurah di pasar, dengan rasio PE sektor saat ini sebesar 7,6 kurang dari setengah rata-rata S&P 500 yang sebesar 19,9.

Penghasilan yang Mengecewakan

Musim laporan keuangan korporasi hampir berakhir, dan sektor minyak dan gas yang dulunya sedang berkembang pesat masih belum memperlihatkan titik cerah. Meskipun pertumbuhan pendapatan S&P 500 pada kuartal ketiga tahun 2023 hanya sebesar 0,2%, jauh di bawah tingkat pertumbuhan pendapatan rata-rata 5 tahun sebesar 12,0%, hal ini sebenarnya menandai bahwa pasar untuk pertama kalinya berhasil membukukan pertumbuhan positif selama empat kuartal berturut-turut.

Sebaliknya, pertumbuhan pendapatan yang sangat besar, harga komoditas yang tinggi, dan reli saham yang dinikmati sektor energi selama dua tahun terakhir membuat sektor ini menghadapi kondisi yang sangat sulit. Sektor ini melaporkan penurunan pendapatan terbesar dari sebelas sektor, yakni sebesar -40,1%, hal ini disebabkan oleh penurunan harga minyak dari tahun ke tahun yang berdampak besar pada pendapatan. Memang benar, meskipun harga minyak dan gas meningkat baru-baru ini, harga rata-rata minyak hingga saat ini pada Q3 tahun 2023 ($80,39) masih 12% di bawah harga rata-rata minyak pada Q3 tahun 2022 ($91,43).

Pada tingkat sub-industri, tiga dari lima sub-industri di sektor ini melaporkan (secara dari tahun ke tahun) penurunan pendapatan lebih dari 20%: Minyak & Gas Terpadu (-50%), Eksplorasi & Produksi Minyak & Gas (-44%), dan Pengilangan & Pemasaran Minyak & Gas (-22%). Di sisi lain, dua sub-industri telah melaporkan pertumbuhan pendapatan (secara dari tahun ke tahun): Peralatan & Jasa Minyak & Gas (29%) dan Penyimpanan & Transportasi Minyak & Gas (5%).



Sektor Energi juga muncul sebagai penghambat terbesar terhadap pertumbuhan pendapatan secara keseluruhan untuk keseluruhan indeks. Untuk mendapatkan gambaran seberapa parah sektor ini telah menjatuhkan sektor lainnya, FactSet telah melaporkan bahwa jika sektor ini tidak disertakan, maka perkiraan tingkat pertumbuhan pendapatan (dari tahun ke tahun) untuk S&P 500 akan meningkat menjadi 5,8% dari 0,2%.

Hal yang sama juga terjadi pada sisi pendapatan, dimana sektor ini melaporkan penurunan pendapatan terbesar (dari tahun ke tahun) dibandingkan sebelas sektor lainnya, yaitu sebesar -19,9%, yang juga disebabkan oleh penurunan harga minyak dari tahun ke tahun. Pada tingkat sub-industri, empat dari lima sub-industri di sektor ini melaporkan penurunan pendapatan lebih dari 10%: Eksplorasi & Produksi Minyak & Gas (-27%), Minyak & Gas Terpadu (-26%), Minyak & Pengilangan & Pemasaran Gas (-14%), dan Penyimpanan & Transportasi Minyak & Gas (-14%). Di sisi lain, sub-industri Peralatan & Jasa Minyak & Gas (14%) merupakan satu-satunya sub-industri yang melaporkan pertumbuhan pendapatan pada sektor tersebut.

Wall Street Tetap Bullish

Beruntung bagi pergerakan minyak dan gas, Wall Street tetap bertahan pada sektor ini. FactSet telah melaporkan bahwa secara keseluruhan, Wall Street memiliki 11,062 peringkat saham di S&P 500, di mana 54,4% adalah peringkat Beli, 40,0% adalah peringkat Tahan, dan 5,6% adalah peringkat Jual. Menariknya, pada tingkat sektor, sektor Energi (64%) memiliki persentase peringkat Beli tertinggi, sedangkan sektor Bahan Pokok Konsumen (45%) memiliki persentase peringkat Beli terendah.

Tidak sulit untuk melihat mengapa Wall Street masih tetap bullish pada sektor energi, dengan sebagian besar analis memperkirakan harga minyak akan tetap tinggi atau bahkan lebih tinggi lagi.

“Stok energi jelas akan melemah karena harga energi yang lebih tinggi saat ini. Dunia tidak boleh mengalami gangguan energi saat ini karena ketidakseimbangan pasokan dan permintaan di dunia sangat rapuh,” kata Louis Navellier, kepala investasi di Navellier & Associates Inc., dalam sebuah catatan.

Selama Arab Saudi dan OPEC+ mempertahankan tingkat produksi mereka, tren bullish minyak tampaknya akan bertahan dalam jangka panjang.

Dapatkan berita terbaru setiap harinya terkait analisa market, berita trading terupdate, serta analisis teknikal yang andal. DCFX #TheSuperApp dilengkapi dengan fitur lengkap dengan 70+ instrumen global. Jadi, Segera download aplikasinya dan trading sekarang!

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend