Wall Street Melesat Didukung Penurunan Inflasi AS

Okezone · 16 Nov 2023 11.4K Views
https: img.okezone.com content 2023 11 16 278 2921277 wall-street-melesat-didukung-penurunan-inflasi-as-u2baMuhPg9.jpgWall Street Berakhir Menguat. (Foto: Okezone.com/Reuters)

JAKARTA - Bursa saham AS, Wall Street ditutup menguat pada akhir perdagangan Rabu waktu setempat. Data inflasi AS terbaru memperkuat harapan investor bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga, sementara saham ritel didorong oleh perkiraan optimis dari target.

Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 163,51 poin, atau 0,47%, menjadi 34.991,21, S&P 500 (.SPX) bertambah 7,18 poin, atau 0,16%, pada 4.502,88 dan Nasdaq Composite (.IXIC) bertambah 9,46 poin, atau 0,07%, pada 14.103,84.

Shares in Target (TGT.N) melonjak 17,8% dalam persentase kenaikan satu hari terbesar sejak Agustus 2019 setelah pengecer memperkirakan laba kuartal keempat jauh di atas ekspektasi pelonggaran biaya rantai pasokan.

Prospek cerah Target mengangkat saham pengecer lain termasuk Macy's (M.N), yang naik 7,5%, dan Kohl's (KSS.N), yang ditutup naik hampir 9%. Indeks kebutuhan pokok konsumen S&P 500 (.SPLRCS), yang mencakup Target, menjadi sektor yang memperoleh keuntungan terbesar, bertambah 0,7%.

Saham-saham menguat pada hari Selasa setelah pembacaan indeks harga konsumen (CPI) yang lebih lemah dari perkiraan meningkatkan optimisme bahwa The Fed mungkin dapat menghindari kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Data tambahan pada hari Rabu menunjukkan penurunan harga produsen terbesar dalam 3-1/2 tahun pada bulan Oktober karena harga bensin yang lebih murah, memberikan lebih banyak bukti berkurangnya tekanan harga.

Juga pada data penjualan ritel menunjukkan penurunan yang lebih kecil dari perkiraan sebesar 0,1% pada bulan Oktober, dibandingkan perkiraan penurunan 0,3%, menurut ekonom yang disurvei oleh Reuters.

"Kedua poin data tersebut menegaskan kembali pesan dari hari Selasa bahwa The Fed tampaknya melakukan soft landing dengan cukup baik," kata Kepala Strategi Pasar Lazard, Ronald Temple, dilansir dari Reuters, Kamis (16/11/2023).

Setelah pergerakan besar tiga indeks utama Wall Street pada sesi sebelumnya, Temple mengatakan data hari Rabu "tidak mengubah narasi."

Indeks acuan S&P 500 (.SPX) dan Nasdaq (.IXIC) yang padat teknologi telah membukukan persentase kenaikan harian terbesar dalam lebih dari enam bulan pada hari Selasa, setelah data harga konsumen.

Di antara 11 sektor utama S&P 500, energi (.SPNY) mengalami penurunan terbesar, turun 0,3%, diikuti oleh utilitas (.SPLRCU). Setelah kebutuhan pokok konsumen, layanan komunikasi (.SPLRCL) mengalami kemajuan paling pesat, dengan dorongan dari Walt Disney (DIS.N). Perusahaan hiburan itu naik 3% setelah laporan bahwa aktivis investor ValueAct Capital telah mengakuisisi saham.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend