Dolar AS Berpotensi Naik Dipicu Kenaikan Harga Minyak

Andrew Fischer · 15 Apr 9.2K Views

Harga oil yang lebih tinggi mendukung dollar, dan kenaikan harga barel komoditas baru-baru ini membawa risiko yang lebih besar bagi mereka yang memperkirakan penurunan mata uang Amerika secara global pada akhir tahun. Demikian menurut Bank of America (BofA), dalam sebuah catatan yang dikirim ke klien dan pasar pada hari Rabu.

"Kami berpendapat bahwa respon kebijakan terhadap inflasi kemungkinan besar telah memperkuat dampak positif USD dari guncangan minyak yang didorong oleh pasokan baru-baru ini," bank tersebut menyoroti dalam dokumen tersebut.

"Dalam jangka panjang, dampak positif dari harga minyak terhadap persyaratan perdagangan AS dapat menyiratkan risiko kenaikan yang lebih besar terhadap USD," tambah ahli strategi mata uang John Shin dan Alex Cohen.

Para ahli strategi ini menyatakan bahwa sifat guncangan suplai minyak, yang menurut pendapat bank, lebih terkait dengan kondisi suplai, termasuk invasi Rusia ke Ukraina dan kekhawatiran mengenai turbulensi di Timur Tengah, juga telah mendukung Dolar.

"Harga minyak yang lebih tinggi pada akhirnya mendukung USD lebih tinggi baik melalui dinamika di sekitar inflasi yang tinggi, serta konteks guncangan pasokan yang biasanya juga mewakili lingkungan tipe risk-off secara umum yang menginspirasi kekuatan USD," mereka mengamati, menambahkan bahwa kebijakan moneter ketat Federal Reserve membantu memperkuat dampaknya. Bank ini mengingatkan bahwa pada episode-episode kenaikan harga energi sebelumnya di tahun 2008 dan 2011, the Fed memutuskan untuk menilai dampak inflasi, namun Bank Sentral Eropa (ECB) justru menaikkan suku bunga, yang juga mendorong euro.

Para ahli strategi bank percaya bahwa, meskipun sifat guncangannya mungkin bersifat sementara, "minyak kemungkinan akan tetap menjadi kekuatan yang secara luas positif terhadap USD secara umum karena hubungan yang berubah dengan ekonomi AS, selain dari kejutan siklus," mengingat manfaat kenaikan ini untuk persyaratan perdagangan AS.

BofA melihat penurunan dolar dalam jangka menengah, dengan perkiraan akhir tahun untuk pasangan EUR/USD 1,15, memperkirakan penurunan suku bunga AS, tetapi memperingatkan tentang risiko kenaikan dolar dalam menghadapi harga minyak yang tinggi.



Calendar:






XAUUSD

Gold telah merosot selama dua bulan terakhir, sebuah perkembangan yang mengejutkan banyak orang. Setelah sedikit kenaikan menjelang bulan-bulan terakhir tahun 2023, logam mulia ini telah melonjak sejak pertengahan Februari, menentang beberapa prediksi sebelumnya tentang pendinginan. Tahun ini telah melihat emas melonjak melewati penghalang psikologis utama $ 2.000 per ons, dan tidak menunjukkan tanda-tanda perlambatan. Tanpa adanya tanda-tanda perlambatan, reli emas yang mengesankan telah memaksa lembaga-lembaga keuangan untuk mengevaluasi kembali pandangan mereka. Revisi terbaru datang dari salah satu perusahaan kelas berat di dunia keuangan - Goldman Sachs - dan perkiraan baru mereka menunjukkan hari-hari yang lebih cerah di masa depan untuk logam mulia ini.




WTI

Futures minyak mentah lebih tinggi pada jam perdagangan Eropa pada Jumat. Pada New York Mercantile Exchange, Futures minyak mentah untuk penyerahan Mei diperdagangkan pada USD87,45 per barrel pada waktu penulisan, meningkat 2,86%. Instrumen ini sebelumnya diperdagangkan sesi tinggi USD per barrel. Minyak metah kemungkinan akan mendapat support pada USD84,55 dan resistance pada USD87,60. Indeks Dolar AS Berjangka yang memantau kinerja greenback versus keranjang enam mata uang utama lainnya, naik 0,76% dan diperdagangkan pada USD105,86. Sementara itu di ICE, Minyak brent untuk penyerahan Juni naik 2,54% dan diperdagangkan pada USD92,02 per barrel, sedangkan spread antara kontrak Minyak brent dan Minyak metah berada pada USD4,57 per barrel




USDJPY

Intervensi yen menjadi fokus karena USDJPY menguji 153, di level tertinggi 34 tahun , Yen Jepang sedikit menguat pada hari Kamis, dengan USDJPY stabil di sekitar 152,86 setelah melonjak melewati 153 dalam perdagangan semalam. Pasangan mata uang ini juga mencapai level tertinggi sejak tahun 1990. Namun, kenaikan lebih lanjut pada pasangan USDJPY dibendung oleh antisipasi intervensi pasar mata uang oleh pemerintah Jepang. Beberapa pejabat keuangan tingkat tinggi memberikan lebih banyak peringatan mengenai potensi intervensi pasar mata uang pada hari Kamis - khususnya Wakil Menteri Keuangan Masato Kanda. Kanda telah memimpin rekor tingkat intervensi pada tahun 2022, ketika pasangan USDJPY terakhir kali menguji level tahun 1990.




GBPUSD

Prediksi untuk Poundsterling untuk saat ini sedang dalam penurunan dan harga akan cenderung melanjutkan penurunan di kisaran 0.29% - 0.51% . Pengaruh penurunan ini masih sama dengan yang sebelumnya dengan penyebab konflik Rusia - Eropa yang cenderung masih memanas sedemkian rupa namun mulai ada tanda sedikit pelemahan juga sehingga perlu untuk di perhatikan serta untuk saat ini juga militer Inggris telah mempersiapkan atau latihan yang dimana akan terlibat juga terhadap konflik Israel – Iran untuk saat ini karena memang pihak Inggris mendukung  Israel terhadap konflik ini.



DOW

Prediksi untuk Indeks Dow Jones ini berpotensi mengalami penurunan dikisaran 0.51% - 1.28% . Pengaruh ini cenderung membuat investor cenderung melirik ini untuk menjual atau meninggalkan aset tersebut meski sudah rilis berita “Non Farm Payroll”  ada sedikit penguatan namun penguatan itu hanya sementara dan di prediksi akan cenderung untuk penurunan. Selain itu pengaruh terhadap USD yang cenderung naik karena berita “US Inflation / CPI “  yang bagus sehingga kenaikan USD akan terahdap daya beli yang rendah dan cukup berpengaruh terhadap Indeks Dow Jones ini.




Dapatkan berita terbaru setiap harinya terkait analisa market, berita trading terupdate, serta analisis teknikal yang andal. DCFX
#TheSuperApp dilengkapi dengan fitur lengkap dengan 70+ instrumen global. Jadi, Segera download aplikasinya dan trading sekarang!

Disclaimer
Investasi Derivatif melibatkan risiko yang signifikan dan dapat mengakibatkan hilangnya modal yang Anda investasikan. Anda dianjurkan untuk membaca dan mempelajari dengan seksama legalitas perusahaan, produk dan aturan perdagangan sebelum memutuskan untuk memasukkan uang Anda ke dalam investasi. Bertanggung jawab dan akuntabel dalam perdagangan Anda.


PERINGATAN RISIKO PADA PERDAGANGAN
Transaksi melalui margin merupakan produk yang menggunakan mekanisme leverage, memiliki resiko yang tinggi dan tidak dapat dipungkiri cocok untuk semua investor. TIDAK ADA JAMINAN KEUNTUNGAN atas investasi Anda dan karena itu berhati-hatilah terhadap mereka yang memberikan jaminan keuntungan dalam perdagangan. Anda disarankan untuk tidak menggunakan dana tersebut jika tidak siap menderita kerugian. Sebelum memutuskan untuk trading, pastikan Anda memahami risiko yang terjadi dan juga mempertimbangkan pengalaman Anda.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend