Harga Minyak Tertekan Prospek Ekonomi Global Lesu
Bisnis · 07 Jun 11.7K Views



Bisnis.com
, JAKARTA - Harga minyak mentah turun pada Selasa (6/6/2023), karena kekhawatiran bahwa pertumbuhan ekonomi global yang lesu.

Harga minyak tertekan karena lesunya ekonomi global dapat mengurangi permintaan energi. Sentimen itu melampaui sentimen janji Arab Saudi untuk memperdalam pengurangan produksi.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli tergelincir US$0,41 atau 0,57 persen menjadi US$ 71,74 per barel. Harga minyak Brent untuk pengiriman Agustus merosot US$0,42 atau 0,55 persen menjadi US$76,29 per barel.

Harga minyak melonjak pada Senin (5/6/2023) setelah Arab Saudi mengatakan selama akhir pekan akan memangkas produksi menjadi sekitar 9 juta barel per hari (bph) pada Juli dari sekitar 10 juta barel per hari pada Mei.

Arab Saudi, pengekspor minyak utama dunia, juga secara tak terduga menaikkan harga jual resmi minyak mentahnya ke pembeli Asia.

Namun, pemotongan pasokan Saudi tidak mungkin mencapai "kenaikan harga yang berkelanjutan" karena permintaan yang lebih lemah, pasokan non-OPEC yang lebih kuat, pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat di China dan potensi resesi di AS dan Eropa, kata analis Citi dalam sebuah catatan.

Perekonomian AS akan berkembang sebesar 1,3 persen pada 2023 dan 1,0 persen pada 2024, turun dari perkiraan sebelumnya masing-masing sebesar 1,6 persen dan 1,8 persen, menurut laporan prospek energi jangka pendek yang dikeluarkan oleh Badan Informasi Energi (EIA) AS pada Selasa (6/6/2023).

"Pertumbuhan PDB yang lebih rendah mengurangi total konsumsi energi AS di kedua tahun dibandingkan dengan perkiraan bulan lalu," kata laporan itu.

Bank Dunia juga memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi global pada 2024 dari 2,7 persen menjadi 2,4 persen, meskipun merevisi perkiraan pertumbuhan PDB global pada 2023 menjadi 2,1 persen dari 1,7 persen, menurut laporan yang dikeluarkan Bank Dunia pada Selasa (6/6/2023).

Namun, laporan EIA menaikkan perkiraan harga minyak spot untuk Brent pada tahun 2023 dan 2024, karena perpanjangan pengurangan produksi oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan mitranya yang diumumkan pada Minggu (4/6/2023).

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend