3 Faktor Penyebab Harga Minyak Meroket

Nicolas Noviyanto · 04 Oct 2023 53K Views
3 Faktor Penyebab Harga Minyak Meroket

Ada tiga faktor utama yang menentukan seberapa tinggi harga minyak nantinya.
  • Pertama, apakah hal tersebut demi kepentingan finansial para pemain kunci yang telah mendorong harga naik untuk terus mendorong harga.
  • Kedua, apakah demi kepentingan geopolitik mereka untuk terus mendorong harga.
  • Dan ketiga, apa yang bisa dilakukan oleh pelaku pasar minyak lainnya yang terkena dampak negatif kenaikan harga minyak untuk menurunkan harga minyak.
Faktor penentu pertama adalah kepentingan finansial Arab Saudi, Rusia, dan anggota OPEC+ lainnya adalah mendorong harga minyak tetap naik – semakin tinggi semakin baik.

Selain alasan yang dibuat-buat mengenai keseimbangan pasar minyak, alasan sesungguhnya Arab Saudi terus mendorong kenaikan harga minyak adalah karena mereka membutuhkan uang. Uang dari minyak (dan dari sektor hidrokarbon secara lebih luas) adalah fondasi dari semua pendanaan untuk negara Saudi dan untuk kelangsungan kekuasaan Keluarga Kerajaan. Uang itu digunakan untuk mensubsidi sebagian besar perekonomian, yang tanpanya lapangan kerja akan berkurang, pajak akan naik, dan manfaat sosial berupa perumahan, pendidikan, dan kesehatan, tidak akan berfungsi dengan baik.

Dana ini tidak hanya disalurkan secara langsung untuk subsidi di bidang-bidang tersebut tetapi juga untuk proyek-proyek besar yang tidak ada hubungannya dengan sektor perminyakan yang menjadi sumber dana tersebut. Contoh proyek tersebut termasuk pengembangan kompleks perbaikan dan pembangunan kapal senilai US$5 miliar di Pantai Timur, pendirian Universitas Sains dan Teknologi King Abdullah, dan proyek Neom senilai US$500 miliar. Kegagalan untuk terus melaksanakan proyek-proyek sosial-ekonomi besar-besaran yang hampir seluruhnya didanai dari pendapatan hidrokarbon akan secara dramatis meningkatkan kemungkinan tersingkirnya Keluarga Kerajaan, dan mereka sepenuhnya menyadari hal ini.

Akibatnya, harga minyak Brent yang mencapai titik impas fiskal sebesar US$78 per barel (pb) untuk Arab Saudi menjadi tidak relevan. Dalam praktiknya – karena harga minyak pada titik impas fiskal adalah harga minimum per barel yang dibutuhkan suatu negara pengekspor minyak untuk memenuhi kebutuhan belanja yang diharapkan sambil menyeimbangkan anggaran resminya – harga minyak pada titik impas fiskal yang sebenarnya tidak memiliki batasan yang ditetapkan. Pertimbangan yang sama berlaku untuk hampir semua anggota OPEC lainnya yang merupakan kelompok OPEC+.

Bagi pemain kunci di bagian ‘+’ OPEC+, Rusia, hal yang sama juga berlaku pada harga titik impas fiskal resmi. Selama sekitar 20 tahun, mereka mempunyai harga minyak impas fiskal sekitar US$40 pb. Setelah invasi ke Ukraina pada 24 Februari 2022, biaya ini melonjak menjadi US$115 pb. Namun secara tidak resmi, karena perang tidak bisa diukur dengan mudah dan tidak bisa dipatuhi secara ketat pada anggaran, harga minyak impas fiskal adalah berapa pun yang menurut Presiden Vladimir Putin seharusnya pada saat tertentu.

Elemen tambahan yang berperan dalam dukungan Rusia terhadap kenaikan harga minyak adalah bahwa Rusia menurunkan harga minyak yang ditawarkan oleh Arab Saudi dan anggota OPEC+ lainnya melalui kesepakatan langsung dengan pembeli utama, seperti Tiongkok – sehingga, sekali lagi, semakin tinggi harga minyak maka akan semakin baik. Rusia mulai dengan gigih mendorong Arab Saudi dan anggota OPEC+ untuk mendorong harga minyak lebih tinggi sejak batasan umum harga minyak sebesar US$60 pb untuk minyak Rusia diberlakukan pada bulan Desember 2022. Semakin tinggi anggota OPEC+ mendorong harga minyak, semakin tinggi pula kemampuan Rusia secara diam-diam menjual minyaknya di atas batasan US$60 pb.

Namun dalam faktor penentu kedua, terdapat alasan geopolitik utama yang menyebabkan kenaikan harga minyak tidak dapat berlangsung selamanya, dan hal ini adalah Tiongkok – sekutu geopolitik utama Arab Saudi dan Rusia.

Salah satu alasan mengapa Tiongkok tidak akan terus mendukung kenaikan harga minyak dari OPEC+ adalah karena Tiongkok adalah importir minyak, gas, dan petrokimia, sehingga harga yang lebih tinggi juga berdampak negatif terhadap perekonomiannya. Bahkan saat ini, pemulihan negara dari penanganan Covid yang terlalu ketat selama tiga tahun masih dipertanyakan, dan kenaikan harga energi yang terus berlanjut tidak akan membantu hal ini. Tentu saja, negara ini menikmati potongan harga minyak yang sangat besar dari Rusia dan beberapa anggota OPEC+ lainnya, termasuk Iran, Irak, dan bahkan Arab Saudi dari waktu ke waktu, namun ada batasan berapa banyak lagi harga yang dapat dinaikkan tanpa Tiongkok benar-benar mulai merasakan dampaknya, bahkan dengan diskon yang diterapkan.

Namun, Tiongkok juga akan merasakan dampak ekonomi yang sangat besar akibat kenaikan harga energi secara tidak langsung melalui dampaknya terhadap perekonomian negara-negara Barat – dan negara-negara Barat tetap menjadi blok ekspor utama Tiongkok. Amerika Serikat, meskipun masih ada unsur-unsur Perang Dagang yang masih berlangsung, menyumbang lebih dari 16 persen pendapatan ekspor Tiongkok. Kerugian ekonomi yang dialami Tiongkok – secara langsung melalui impor energinya sendiri dan secara tidak langsung melalui kerusakan terhadap perekonomian negara-negara ekspor utamanya di negara-negara Barat – akan meningkat secara berbahaya jika harga minyak Brent tetap berada di atas US$90-95 pb setelah akhir tahun ini.



Faktor penentu ketiga adalah pelaku pasar minyak lainnya mempunyai opsi yang terbuka bagi mereka untuk menurunkan harga minyak lagi.

Selain rencana yang ada untuk mengembalikan 3 juta barel per hari (bph) Iran ke pasar minyak melalui versi baru 'kesepakatan nuklir', peningkatan pasokan lainnya juga akan segera terjadi. Menurut Administrasi Informasi Energi AS (EIA), gabungan produsen non-OPEC diperkirakan akan meningkatkan produksi sebesar 2,1 juta barel per hari pada tahun 2023 dan 1,2 juta barel per hari pada tahun 2024. Badan tersebut memperkirakan produksi minyak AS akan melebihi 12,9 juta barel per hari dari produksi minyak mentah bulanan untuk pertama kalinya pada akhir tahun 2023 dan memperkirakan pertumbuhan produksi akan berlanjut hingga tahun 2024 sehingga produksi minyak mentah AS mencapai 13,09 juta barel per hari.

Peningkatan produksi non-OPEC lainnya diperkirakan berasal dari Brasil, Kanada, Guyana, dan Norwegia, menurut badan tersebut. Kalibrasi ulang permintaan terhadap gas yang sedang berlangsung juga kemungkinan akan mengurangi permintaan minyak, dan oleh karena itu membantu menurunkan harga di masa depan.

Senjata tambahan yang dapat digunakan AS untuk melawan kelompok OPEC+ yang tergabung dalam OPEC adalah ratifikasi akhir rancangan undang-undang ‘Tanpa Kartel Penghasil dan Pengekspor Minyak’ (NOPEC). Undang-undang ini akan membuka jalan bagi pemerintah yang berdaulat untuk dituntut atas penetapan harga predator dan kegagalan dalam mematuhi undang-undang antimonopoli AS. OPEC adalah kartel de facto, Arab Saudi adalah pemimpin de facto, dan Saudi Aramco adalah perusahaan minyak utama Arab Saudi. Pemberlakuan NOPEC berarti bahwa perdagangan semua produk Saudi Aramco – termasuk minyak – akan tunduk pada undang-undang antimonopoli, yang berarti larangan penjualan dalam dolar AS. 

Hal ini juga berarti terpecahnya Aramco menjadi perusahaan-perusahaan kecil yang tidak mampu mempengaruhi harga minyak. Keengganan AS dan sekutunya untuk menoleransi kenaikan harga minyak lebih lanjut ditambah dengan adanya beberapa negara besar Eropa – termasuk Jerman – yang telah melakukan investasi jauh lebih besar pada teknologi non-fosil, yang terlihat dari menurunnya ketergantungan mereka pada OPEC+. .

Harga minyak menjadi target negara-negara Barat dalam enam bulan ke depan, menurut Uni Eropa, dan sumber keamanan energi AS yang diungkapkan secara eksklusif oleh Oilprice.com minggu lalu, adalah maksimum Brent sebesar US$75-80 pb. Pada masa kepemimpinan Donald Trump, angka ini adalah angka tertinggi yang dianalisis secara mendalam, karena angka ini dipandang sebagai harga yang harus dibayar ketika ancaman ekonomi menjadi nyata bagi Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya, dan ancaman politik pun muncul bagi para pemimpin AS.

Batas bawah kisaran tersebut adalah harga Brent sebesar US$40-45 pb, yang dianggap sebagai harga di mana produsen minyak serpih AS dapat bertahan dan memperoleh keuntungan yang layak. Ketika Arab Saudi (dengan bantuan Rusia) mendorong harga minyak hingga melebihi harga Brent sebesar US$80 pb pada paruh kedua tahun 2018, Trump dalam pidatonya di depan Majelis Umum PBB mengatakan: “OPEC dan negara-negara OPEC, seperti biasa, menipu seluruh dunia, dan aku tidak menyukainya. […] Kita membela banyak negara-negara ini dengan cuma-cuma, dan kemudian mereka mengambil keuntungan dari kita dengan memberi kita harga minyak yang tinggi. Tidak baik. Kami ingin mereka berhenti menaikkan harga. Kami ingin mereka mulai menurunkan harga dan mereka harus memberikan kontribusi besar terhadap perlindungan militer mulai sekarang.”

Singkatnya, selama masa kepresidenan Trump, batas atas harga minyak sebesar US$80 pb hanya dilanggar satu kali dalam jangka waktu sekitar tiga minggu menjelang akhir bulan September 2018 hingga pertengahan bulan Oktober tersebut.


Dapatkan berita terbaru setiap harinya terkait analisa market, berita trading terupdate, serta analisis teknikal yang andal. DCFX#TheSuperApp dilengkapi dengan fitur lengkap dengan 70+ instrumen global. Jadi, Segera download aplikasinya dan trading sekarang!

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend