2024: Nasib Yen Diprediksi Makin Merosot

Nicolas Noviyanto · 13 Oct 2023 178.3K Views
2024: Nasib Yen Diprediksi Makin Merosot

Yen bergerak menuju level terlemahnya dalam lebih dari 30 tahun karena Bank of Japan (BoJ) berpegang teguh pada sikap kebijakan moneternya yang bersifat stimulatif, menurut analis valas ternama.

Seperti dilansir Bloomberg, Garth Appelt, kepala divisi valuta asing di Mizuho Americas, memperkirakan yen akan merosot hingga 155 terhadap dolar AS pada kuartal pertama tahun 2024 karena Jepang bersikeras untuk mempertahankan kebijakan yang tetap longgar. Menurutnya, kemerosotan yen akan dapat dibendung dengan perubahan kebijakan Federal Reserve dan melemahnya dolar.

“Masalah terbesar bagi otoritas Jepang adalah mengetahui waktunya The Fed selesai,” kata Appelt. “Dengan pertumbuhan AS yang lebih tinggi dari perkiraan, dan The Fed yang belum diketahui apakah akan menghentikan kenaikan. Semua hal itu sangat tidak mendukung Bank of Japan.”

Para pengamat Yen di Mizuho mencatat skor tertinggi dalam peringkat akurasi kuartal ketiga Bloomberg, berdasarkan margin kesalahan, waktu, dan keakuratan arah.

Yen telah turun hampir 12% sepanjang tahun ini, kinerjanya lebih buruk dari semua mata uang di Grup 10 – ditambah sebagian besar mata uang negara berkembang. Mata uang ini terhenti bulan ini di dekat 149 versus greenback setelah sempat melemah ke 150, yang terburuk dalam setahun.

Yen melemah pada hari Rabu terhadap sebagian besar negara-negara G-10, dan berada di jalur perlemahan kedua secara berturut-turut terhadap dolar.

Bagi Appelt, yen kemungkinan akan mempertahankan tren turunnya, trading antara 148 dan 152 per dolar selama sisa tahun 2023 karena para trader bersiap untuk suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih panjang di AS. Mata uang tersebut kemudian akan merosot ke antara 150 dan 155 per dolar pada akhir Maret 2024, menurut perkiraan Mizuho.

Yen terakhir kali mencapai angka 155 per dolar pada pertengahan tahun 1990, tepat sebelum Jepang jatuh ke dalam krisis keuangan yang kemudian dikenal sebagai dekade yang hilang bagi negara tersebut.



Mizuho tidak sendirian dengan seruan tersebut: ahli strategi Goldman Sachs Group Inc. pada bulan Agustus mengatakan yen akan merosot ke 155 pada awal tahun depan karena pembuat kebijakan lokal tetap bersikap dovish. Bank of America Securities juga memperkirakan yen akan mencapai titik terendah di 155 pada paruh pertama tahun 2024.

Namun, perkiraan median untuk kuartal pertama adalah 140 terhadap dolar – tingkat yang menyiratkan kenaikan sekitar 6% selama enam bulan ke depan, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Para analis telah lama menunggu pejabat Jepang untuk mengambil sikap yang lebih hawkish, yang berpotensi meninggalkan mekanisme kontrol kurva imbal hasil.

Sebagai bank terbesar ketiga di Jepang berdasarkan aset, Mizuho telah mengamati dengan cermat aliran dana untuk membantu menginformasikan pandangannya terhadap yen, kata Appelt. Dia juga berencana untuk memantau langkah-langkah stimulus lebih lanjut yang direncanakan oleh pemerintah – dan anggaran untuk mendukungnya.

Jika anggaran yang diperluas pada akhirnya memicu inflasi, maka hal tersebut akan memberikan “kelonggaran” bagi BOJ untuk keluar dari kendali kurva imbal hasil secepatnya pada tahun ini, katanya.

Dapatkan berita terbaru setiap harinya terkait analisa market, berita trading terupdate, serta analisis teknikal yang andal. DCFX #TheSuperApp dilengkapi dengan fitur lengkap dengan 70+ instrumen global. Jadi, Segera download aplikasinya dan trading sekarang!

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of DCFX and does not mean that DCFX agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the DCFX, DCFX does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend