Jepang dan Inggris Resesi, Apakah AS Akan Menyusul?

Ocky Satria · 19 Feb 9.7K Views

Jepang dan Inggris, dua negara dengan perekonomian terbesar di dunia, saat ini tengah dilanda resesi teknis. Pada hari Kamis (15/2/2024), kedua negara tersebut melaporkan Produk Domestik Bruto (PDB) kuartal kedua berturut-turut yang negatif, menurut definisi resesi yang telah disepakati secara luas.

Penyebab Resesi di Jepang dan Inggris

Melansir dari laporan CNN Business (16/2/2024), disebutkan bahwa kontraksi ekonomi Jepang dikaitkan dengan menyusutnya populasi, yang menurut Paul Donovan, kepala ekonom di UBS Global Wealth Management, membatasi kemampuan negara untuk tumbuh. Pada tahun 2022, populasi Jepang menurun sebanyak 800.000 jiwa, mencatat kontraksi selama 14 tahun berturut-turut. 


Sementara, di Inggris, pertumbuhan populasi dan upah tidak mampu mencegah penurunan belanja konsumen, salah satu pendorong utama perekonomian.

Potensi Resesi di Amerika?

Situasi berbeda terjadi di Amerika Serikat (AS). Dalam dua kuartal terakhir, perekonomian AS mengalami pertumbuhan PDB yang jauh lebih tinggi dari perkiraan, sebagian besar disebabkan oleh kuatnya belanja konsumen. Dana stimulus pandemi sebesar $5 triliun dan penurunan ketergantungan pada energi Rusia memberikan keunggulan kepada perekonomian AS, membuatnya lebih tahan terhadap tekanan eksternal.

Meski demikian, pertanyaan muncul apakah Amerika Serikat akan mengikuti jejak Jepang dan Inggris. Perekonomian AS masih kuat, didorong oleh pertumbuhan PDB yang tinggi dan pasar tenaga kerja yang solid. Namun, penjualan ritel yang lebih rendah dari perkiraan pada bulan Januari meningkatkan kekhawatiran akan kemungkinan resesi.

Resesi di AS pada 2024?


Muncul pertanyaan apakah AS akan terperangkap dalam resesi pada tahun 2024. Saat ini, perekonomian secara luas dan resmi tidak dianggap berada dalam resesi. Namun, Komite Kencan Siklus Bisnis di Biro Riset Ekonomi Nasional dapat menyatakan permulaan resesi berdasarkan penurunan signifikan dalam aktivitas ekonomi yang berlangsung lebih dari beberapa bulan.

Meskipun Ketua Fed Jerome Powell menegaskan bahwa perekonomian saat ini tidak berada dalam resesi, risiko resesi telah meningkat sejak Federal Reserve AS memulai siklus pengetatan pada Maret 2022. Para ekonom memperkirakan pertumbuhan yang lambat untuk AS pada tahun 2024, sementara ada kemungkinan resesi jika The Fed tidak memangkas suku bunga.

Dengan kekuatan fundamental seperti pasar tenaga kerja yang kuat dan keuangan pribadi yang stabil, beberapa ekonom memperkirakan bahwa AS tidak akan memasuki resesi tahun ini. Namun, tantangan seperti kebijakan suku bunga Fed dan ketidakpastian ekonomi global dapat memainkan peran kunci dalam menentukan nasib perekonomian terbesar di dunia ini.


Dapatkan berita terbaru setiap harinya terkait analisa market, berita trading terupdate, serta analisis teknikal yang andal. DCFX #TheSuperApp dilengkapi dengan fitur lengkap dengan 70+ instrumen global. Jadi, Segera download aplikasinya dan trading sekarang!

Recommend